Monday, May 18, 2009

sambil menyelam minum kopi

salah kaprah
sekarang di china rata2 keluarga hanya punya anak tunggal. jadi udah diperlakukan bak harta-karun paling berharga. orang tua dan kakek nenek cenderung memanjakan, melimpahi segala kasih sayang + material. ada kekawatiran, setiap anak jadi dimanjakan. 

iparku (abangnya suami) mungkin takut diri sendiri terlalu memanjakan dan merusak anaknya kelak. maka dia berusaha 'strict' ke anak. tapi dia kayaknya salah kaprah... kebalikan dari tidak memanjakan anak bukan berarti jadi harus keras ke anak dan dipukulin kalo nakal atau gak nurut atau gak bisa sesuatu. 

anak nakal juga perlu didefinisikan secara jelas. apa latar belakangnya? apa memang benar nakal? nakal menurut orang tua atau kakek nenek? misalnya, anak sengaja menginjak genangan air kotor bekas hujan, dicap nakal (karena repot harus nyuci sepatu/pakaian kotor). padahal mereka mungkin sedang mengeksplorasi hal baru di mata mereka. jangan larang dan "matikan" imaginasi dan kreativitas mereka. 

kalo bukan hendak bepergian ke acara penting, biarkan mereka menginjak genangan air kotor itu, manfaatkan hal itu untuk "bermain-sambil-belajar". ajak diskusi, kenapa bisa ada genangan air kotor? airnya dari mana? tanah beceknya dari mana? bisa sambil diajak "belajar" tentang hujan, air, tanah, dll ... 


sambil menyelam minum kopi
hal simple macam yang aku sebutkan di atas dan di posting 'nanti kamu aku laporkan polisi' ..   seringkali gak kepikiran baik oleh suami, mertua maupun iparku. kedua mertua, gak bisa disalahkan, hasil produk jaman dulu, mereka gak punya akses ke artikel atau buku2 soal parenting, gak punya akses internet/googling. 

kalo ngadepin kasus Smarty, case by case, selain ngasih tau ke kedua ipar, sebenarnya aku jg sekalian ngebuka wawasan suami dan kedua mertua. bukan berarti aku jagoan lho.. anggap aja sambil menyelam minum kopi (sayang minumnya bukan cappuccino), soalnya aku jg ikut belajar. suami, kedua mertua dan mama Smarty pikirannya lebih terbuka dibanding papanya Smarty. papa Smarty suka melarang istrinya mencampuri kalo dia lagi 'mendidik' Smarty. mudah2an dia mau mengerti kalo dikasih tau. dia bilang sih dia akan berusaha mengontrol diri dan lebih sabar. 

gak semua kasus berasal dari ortu Smarty, ada juga yang dari opa-oma (mertuaku). beberapa kasus yang udah pernah kami bahas/koreksi sejak dari Smarty masih belajar jalan: 
* saat belajar jalan, jatuh atau kejeduk, opa dan oma suka mukulin/nyalahin barang yang membuat dia kejeduk (lantai, pintu, meja, lemari, dll.) . diminta gak gitu, takutnya kelak anak belajar menyalahkan orang/benda lain, tanpa melihat apakah dalam diri sendiri ada yg perlu diperbaiki. 
* kalo minum susu, botolnya dipegangi opa .. sampai hampir umur 1 tahun. alasan opa waktu itu, dia masih belum bisa. aku bilang, "gak bisa atau gak diajarin?" ternyata butuh hanya beberapa detik, untuk ngajarin dia pegang sendiri botol susunya. sampai sekarang juga minum gelasnya suka dipegangi opa, sampai aku kudu sering2 ngingatin si opa utk membiarkan Smarty melakukan sendiri. 
* dulu kalo makan, apapun, dicuil kecil-kecil dan dimasukin ke mulutnya oleh opa. sehingga Smarty punya kemampuan motorik tangan yang sangat lemah. kalo mau nyolokin sedotan, buka bungkusan makanan, masih minta tolong ke Crystal. kadang aku masih ngajarin dia cara nyolokin sedotan atau buka bungkusan makanan. makan apel juga si opa masih suka pegangi apelnya. dan juga sering aku tegur si opa. 
* gak bisa pakai sepatu sendiri. 
* gak bisa megang pinsil dengan benar. 
* suka nyuruh-nyuruh orang lain ambilin barang, sandal, sepatu, dll. 
* suka nyuruh orang pakain dia sepatu (padahal udah bisa sendiri). 
* banting barang, melempari Crystal dengan mainan. sudah agak jarang terjadi.  
* menendang, mendorong atau memukul Crystal, ini sudah aku kerasin, biasanya dengan time- out 5 menit. 
* papanya mengatakan Smarty bodoh. mudah2an papanya gak ngulangi lagi.  

skrg yang masih jadi pe-er, belum sepenuhnya terpecahkan: 
* bicara gagap (suka dibentak-bentak papanya..kudu ngingatin papanya jangan bentak2), sudah agak berkurang dikit. papanya jg gak terlalu bentak-bentak lagi. 
* berbohong .. sekarang Smarty suka nuduh kakeknya bohong. kudu pelan2 dikoreksi juga. ortu Smarty, suami dan kedua mertua juga sudah diingatin, jangan mencap anak "pembohong". hindari menggunakan kata ini.  katakan pada mereka untuk mengatakan kenyataan sebenarnya. kasih pengertian ke mereka, bahwa kita gak marah terhadap kenyataan yang dia ungkapkan. misal: belum dan gak mau minum, terus dia bilang sudah minum. berikan dia pengertian dan  kebebasan bertindak: "kalo kamu memang gak mau minum, bilang gak mau minum. kamu gak akan dipaksa minum. airnya sudah dituangi dan ditaroh di meja, nanti kalo kamu sudah mau minum, bisa minum sendiri." aku selalu berhasil thd Smarty dg cara lunak ini. 
* belajar berhitung, dipukul, dijewer atau dibentak papanya kalo gak bisa (papanya sudah dikasih pengertian, mudah2an bisa mengontrol diri)
* sekarang lagi cari metode buat koreksi dia kalo diajarkan sesuatu, gak mau perhatian. di kelasnya,  gurunya lagi ngomong, kepalanya menoleh ke mana2, gak perhatian atau gak fokus.  mau googling dulu aaaah ...  
ada yang punya ide untuk kasus ini?

yg kepikiran, kayaknya dia gak minat.. jadi gak konsen. dan utk bikin dia berminat, metodenya kudu di ubah. tapi kalo di dalam kelas, mana bisa guru nyesuain metode untuk masing2 anak. gurunya cuman satu atau dua, anak didik sekitar 40 orang. mau tak mau, si anak kudu bisa nyerap metode apapun yg digunakan si guru. ya kan ? 

satu lagi, papa mertuaku itu memang sayang sekali dengan Smarty, apalagi cucu pertama dan laki-laki pulak .... !  beliau mencurahkan perhatian dan kasih sayang berlebih. berakibat, ortu Smarty jadi lepas tangan, kurang care ke anak mereka. 

aku (juga mama mertuaku) sering kali ngingatin ke papa mertua untuk membiarkan kedua iparku lebih aktif menangani anak mereka. kasihan Smarty nanti kurang kasih sayang dan perhatian dari ortunya. 
bayangi aja, setiap kali minum air, susu, makan buah, sarapan, makan malam, semua papa mertuaku yang urus, sampai sakit dan minum obat, semua papa mertuaku yang kerjain. kalo mama Smarty selesai duluan makannya, biasanya langsung ngeloyor ke ruang tamu, nonton tipi.   

kata papa mertuaku, "mereka gak bisa."  
aku bilang, "gak bisa karena gak dibiasain. apa susahnya nuangi air minum? apa susahnya ngasih minum obat? kasih tau aja ke mereka kudu kasih minum berapa cc. masak gak bisa nakar .. cangkir takar juga ada. yang kasihan Smarty, sekarang dan kelak, kurang perhatian ortunya sendiri." 
jadi si opa juga punya potensi memanjakan cucu dengan berlebih.

coba teman-teman sekalian.. 
siapa yang gak bisa nakarin obat untuk diminum .. ntah untuk diri sendiri atau untuk anak (buat yg dah punya anak)? padahal udah dikasih tahu dokter, sehari minum berapa kali, berapa banyak. hayo..tunjukkan tangan kalian!  aku yakin 100% gak ada yang gak bisa! 

untung anakku gak ditangani papa mertua sepenuhnya. begitu pulang kerja + weekends, aku  udah kayak induk ayam, kedua anak langsung di bawah kepak sayap maknya sepenuhnya. hehehee! 

untuk Angie dan Crystal, gak ada kasus, botol susu dipegangi opa atau oma. kalo opa kasih buah ke Smarty, kadang sekalian untuk Crystal atau Angie, aku selalu melarang nyuapin mereka  langsung ke mulut. Crystal dan Angie harus dibiarkan megang sendiri. untungnya Angie juga gak pernah mau dipegangi. botol yoghurt dari beling pun pegang sendiri. maknya kudu wanti2, jangan jalan2 sambil bawa botol. kudu minum di meja ruang tamu. 

si opa sering ngomelin aku, "kamu .. apa2 semua biarin mereka lakuin!" kalo diomelin gitu, aku gak banyak cuap. cuek bebeh. masuk kuping kiri, keluar kuping kanan. gak usah diambil hati. misal kadang biarin mereka main air, biarin Angie berdiri di bangku kecil, 'nemeni' cicinya sikat gigi .. yang penting sambil diawasin aja. 

9 comments:

zee said...

Si papa mertua kayaknya emg sayang luar biasa ya sama smarty, sampe bener2 pengen diurus semua. Namun sayangnya Smarty jg harus belajar.

Anakku jg sekarang aku suruh susternya utk ajarin dia sendiri, jgn lg semua dipegangin. Terutama pegang botol klo minum susu. Krn dia baru minum sufor dari botol pas setahun (sebelumnya pake sendok ato pipet), jd emg dia ga terbiasa memegang dgn tangannya. Tp aku yakin dia pasti bisa, yg penting susnya jgn terlalu memanjakan.

Ternyata mengurus anak itu ga gampang ya..

Wulinarian said...

Iya ya.. Tp kadang susah juga. Ky saya kan tinggal sama mertua, nah ini mertua yg tipe2 jahat. Trus mereka tu ga suka kalo Samu makan berantakan, dimarahin lah dia. Jd skrg tu Samu kl makan di bedroom jd masi harus disuapin saya (takutnya makanan kena kasur kan jorok itu buat bobo). Untung loh ci Yenny mertuanya masih bisa dibilangin. Mertua saya tu gak bisa sama sekali diajak ngomong baik2 (panjaang ceritanya hihi). Trus Samu juga susah explore2 kl di rumah, kl mertua pergi kerja, Samu baru boleh main di luar (ruang tamu, dapur, dll). Jadi kl kita lagi pergi2, saya kasih Samu explore sesuka dia (tentu aja diawasin juga sama kita). Sorry ya saya commentnya juga panjang. Hehehehhe.

lesca said...

aku juga suka ngebiarin anak2 bereksplorasi sendiri, selama itu ga nyerempet bahaya...
tapi kalau oma opanya tau, emang ibunya pasti bakalan diomelin berjam2... hehehe :D

salam kenal yaa...
tulisan2nya seru!

Sarie said...

Good lesson Yen!

Mungkin aku juga masih sering manjain Nathan. Pengennya dia mandiri, tapi kalo sering diperlakukan jadi anak kecil, mungkin, akan selalu bergantung ama kita ya...*buat bahan koreksi jg!

Time out! aku lg nerapin juga, ikutin "Nanny 911". dan kliatannya "it's really work!".

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

Yen. kalau di US kasus kayak Smarty itu, yang ciri cirinya kamu sebutin, dari yang nggak bisa megang pinsil yang benar,..sampai kasus dia nendang nendangin Crystal , kurang kemampuan motoriknya ..( di test saat Michael berumur 4 tahun) ya itu ciri ciri yang dianggap Guru-nya Michael bikin dia termasuk anak Autism..karena kemampuan akademik Michael diatas anak rata rata, dia terkelompok lagi dalam Asperger's Syndrom...:), jadi sebenarnya kasus kayak Michael ini wajar aja kan ? cuman sedikit terlambat

SinceYen said...

Kira2 jadi manusia seperti apa ya Smarty nanti?
Apa 'gak kepikir ama ortu dan opa-omanya?

Salut buat kamu Yen!

pipit said...

thanks for sharing ya, yen.. :) seneng deh dapet ilmu parenting, buat bekel saya kalo udah ada baby nanti..

saya suka lho, dengan gaya parentingnya :) thanks a lot!

Kevin Lau said...

Yen... kamu memang ibu yg hebat pantesan anaknya pinter2 semua sedari kecil.
memang anak mesti dibiarkan melakukan sendiri ya apa yg dianggap dia bisa, dulu aku memang suka melakukan buat dia, karna gak sabaran lihatnya, ternyata salah besar, anaknya bisa jadi pemalas.
tapi sekarang dia mesti melakukan sendiri apa yg bisa dia kerjakan.
Jadi harus sabar2in tega-tegain.....

yenni 'yendoel' said...

@zee, iya, ngurus anak memang gak gampang. aku tuh untung masih ada mertua yang bantu lho..walaupun kadang suka beda gaya. tapi kami dah biasa, sebel2..ntar sehari-dua hari juga dah lupa. mereka juga dah nganggap aku kayak anak sendiri, jadi ngomelin juga seperti ngomelin anak sendiri. justru sama maknya smarty, mereka malah rada sungkan.
@christine, ah..mertuaku juga kalo aku biarin anak main ini itu, main air, makan sendiri belepotan, mereka juga suka ngomel.tapi aku cuekin aja, masuk kuping kiri keluar kuping kanan. jadi papa mertua juga suka 'panik' lihat crystal dah bisa ini itu, akhirnya sibuk ngajarin Smarty biar ngejar crystal.
@lesca, iya, kalo ngebiarin mereka eksplor emang ada risikonya. tapi selagi aman, yg penting kita awasin. tapi kadang juga suka gak sabaran kok. jadi kudu sabar2in.
@sarie, iya nih, kadang2 kalo dah mati gaya, udah gak tau gimana musti ngasih pengertian lagi, karena selalu diulang2, akhirnya pakai time out sekali2.
@holly, memang ada anak yang 'gifted' scr akademik. tapi mungkin kurang bisa sosialisasi, bukannya dia gak mau, tapi dia terlanjur asik dg 'dunia'nya.
@since, mumpung masih kecil, mudah2an papanya pelan2 mau berubah
@pipit, parenting itu sebenarnya saya sendiri juga sambil belajar kok.
@alin, jangan gitu..sama2 belajar kok, belajar dari anak kita masing2.aku juga suka gak sabar, jadi suka nyabar2in diri sendiri. even lagi capek banget... tapi anak kita kan belom sepenuhnya ngerti kalo kita capek.