Thursday, May 14, 2009

nanti kamu aku laporkan polisi

hari senin malam ipar bener2 bikin esmosi. kebetulan suami lagi di rumah. sehabis dinner, iseng2 nyuruh crystal dan smarty performance (nyanyi, nursery rhymes, berpuisi). habis performance, belajar hitung2an. 

satu kekurangan Smarty, gak konsentrasi. kedua mertua lagi nonton tv, Smarty matanya lebih sering jereng ke tivi. 

papanya Smarty lagi internetan. rupanya dia dengar kalo Smarty salah-salah. langsung keluar marah2 ke suami: "papa dan kamu gak usah ngajarin Smarty! kalian bikin otaknya kacau! apa kalian ajarkan dia 8 kayak gini ... dan 6 kayak gini? (lihat di gambar isyarat tangan). jadinya kalo ditanya 2+8, 2+6, dia jawab 4. kalo ngitung: 1,2,3,4,5,7,8...6 dilewatin. kalian gak usah ngajar dia! aku sendiri yang ajar!!! "   


e-eh, dikira kami nyesatin anaknya kali yah. emang gak capek, pulang2 kerja masih ngajari inggris, berhitung, dengarin mereka performance. kalo mau cuek mah suamiku bisa aja tiduran, nonton tv, internetan. aku lagi nyuci piring, langsung emosi-berat teriak ke suami dg oktaf tinggi: "sudah, kamu lain kali gak usah ajarin Smarty. biar papa Smarty ajarin sendiri di rumah!"  

iparku itu aku sudah hapal betul. beberapa contoh:
* ngecap anaknya sendiri bodoh. waktu suruh baca huruf di komputer, Crystal bisa, Smarty gak bisa, dia bilang ke Smarty, "kamu kok bodoh sih. Crystal bisa, kok kamu nggak." 
* kalo ngajar gak sabar, marah2, dan main keplak aja ke anaknya. 
* selain itu, sering ada acara entertainment kantor di luar, kadang aja pulang jam 11-12 atau jam 1 malam. sangat jarang pulang kantor langsung pulang. 
* gengsian.  


waktu Smarty dan papanya sudah pulang, mama mertuaku juga ikutan emosi: "abangmu itu, sendiri gak bisa dan gak sempat ngajarin, anaknya kita ajarin malah omong besar gitu! pakai bentak2in orang lagi!"  

aku bisa aja cuek. tapi, demi pertumbuhan jiwa yg sehat untuk Smarty, aku sms-in mamanya Smarty (yg malam itu gak hadir). minta dia ngingatin suaminya: 
suruh suaminya lebih sabar dan kontrol diri, jangan bilang anak bodoh, gak ada anak bodoh, masing2 anak punya jenis kecerdasan berbeda. suruh memperhatikan perkembangan psikologis dan emosional anak, jangan hanya berpikir baca-tulis-berhitung adalah yang terpenting. perkembangan jiwa anak lebih penting. jangan membandingkan anak sendiri dengan anak lain. tiap anak pertumbuhannya beda2. apalagi antara anak cewek dan anak cowok. kalo ngajarin anak, apalagi masih kecil, jangan bentak2, malah bisa makin gak konsen. kita aja kalo kena bentak2 bos (apalagi bos yg berkumis), bisa panik/sutris. suruh suaminya baca buku parenting dan psikologi anak yang dia beli itu. 

terus tetap gerah nih ... papanya Smarty juga aku kirimi sms isinya kurang lebih sama. terserah deh dia kalo mau cap aku bawel atau kepoh. 

kata mamanya Smarty, malam itu, dalam perjalanan pulang, sepanjang jalan Smarty dicekoki berhitung. sampai di rumah, kedua2nya tampangnya udah rusuh. habis itu, masih terus berhitung. Smarty baru boleh tidur jam 11 malam! 

esok paginya, dalam perjalanan ke rumah kami .. dicekoki lagi berhitung! pas aku mau ngantor, ngelihat Smarty matanya merah, aku sapa: "selamat pagi, Smarty. lho..kenapa kok mau nangis?"
papa mertua langsung nyeletuk, "dalam perjalanan, dicekoki berhitung. gak bisa, langsung kena jewer."

saking emosi, aku tuh sampai pengen sms papanya Smarty, bilang: "kalo kamu kayak gitu terus dalam memperlakukan anak, nanti kamu aku laporkan polisi!"
 
aku juga ngomong ke suami, buat ngomong baik2 dan ajak curhat-curhatan sama abangnya soal cara didik anak yang baik. bukannya kami jago lho .. sama2 belajarlah, tapi kami gak model abangnya ini gak bisa ngontrol diri.  kata suami malah suruh aku yang 'didik' abangnya. halah...! aku cuman berusaha sebisaku. selain sms, aku juga sering nasihatin langsung, cueklah kalo mau dianggap kepoh ama doi. demi baik  anaknya juga.

13 comments:

Sarie said...

waduh! itu papanya Smarty makan apaan sih bisa kek gitu? sebel baca postinganmu, dah tuwir kok otaknya masih oon sih! emangnya dia gak pernah kecil apa?

Laporin aja Yen, kalo dah klewatan gitu, kesian anaknya. Pantes aja dulu Smarty ampe bilang mo loncat gedung segala ya? owalah! tuh papa musti ditraining dulu tuh.

lisa said...

ya itu Yen.. orang beda2. tapi ya kalo punya anak sih biar kesabaran kita pendek juga kudu dipanjang2in sepanjang mungkin. kan mereka gak minta dilahirkan untuk dibentak2, dimarahin, dibego2in, dikasarin, etc. namanya juga ngajarin anak kecil. namanya juga ngasih tauk anak kecil. namanya juga ngedidik anak kecil. kan gak boleh cuman mengkritik si anak. gak boleh cuman marahin si anak kalo si anak gak bisa atau berbuat gak sesuai dengan kehendak kita. itu dia yang gak semua orang tua punya. mungkin suami lo ngomong baik2 dulu ke abangnya. kasian banget smarty kena sasaran terus. namanya udah punya anak ya kudu bisa ngedidik si anaklah. masak anaknya orang lain yang didik.

zee said...

Ih jadi ikutan kesel bacanya.
Kasian banged Smarty, anak pasti lama2 stress dikasarin begitu, dan lama2 jd terbiasa dgn hal2 yg berbau kekerasan...

Mending laporin aja deh ke polisi. Kurang ajar banged, punya anak tp ga mo dididik.

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

Duh.. mudah mudahan aku melakukan kayak gitu deh, dan untungnya, anak anakku saat ini nggak ada yang belajar secara terpaksa, soalnya seumur Smarty itu kan masih masa bermain seharusnya..

moch' said...

lucky smarty punya ii yenni, sebel jg liat saudara kek gitu ya, untung punya adek ipar kek elu yen, cuek banget biar dibilang kepoh juga, yg penting buat kesehatan mental anak kelak ya, mudah2an cepet sadar tuh kk ipar.. untuk jadi anak yg pintar harus ada orangtua yg smart dulu kan ya..

Wulinarian said...

Wah, kok gitu sih? Kasian Smarty, tp bener untung banget punya sukmu kaya Yenni. :)

Jaman skrg emang banyak yah orang tua ky gitu? Sodara suami saya jg banyak yg ky gitu... Tp mereka sih mungkin krn kebanyakan anak sama masih kecil2 (umur 18an).

mercuryfalling said...

wah kamu wise, yen...itu yg ditulis pake font ijo, baru aja kami pelajari dikelas hehhee masing2x anak punya phase dan kecerdasan yg berbeda, mungkin dia slow di nyanyi, tapi jago di nari.

jewer aja tuh papanya smarty. *gue sampe baca 3x, baru ngeh siapa smarty, papanya smarty wkekekek*

yenni 'yendoel' said...

@sarie, iya nih..heran deh. tapi kayaknya emang mereka gak terlalu ngerti parenting. mertuaku juga kan produk jaman dulu. gak banyak baca soal parenting. misal anak belajar jalan, terus kejeduk, mereka malah mukul2in bagian si anak kejeduk.baru stlh aku beritahu jgn kayak gitu, ingatin aja si anak utk lebih hati2, pelan2 jalannya. beda sama kita yg skrg punya akses internet. kalo mamanya Smarty, lebih tertarik dg hal2 yg berhub dg pakaian dan penampilan + nonton tv + game internet.

@ lisa, setuju banget, anak2 kita gak dilahirkan utk "dikerasin". gua juga sambil ngasih tau ipar, sambil ngasih tau suami dan mertua juga. kalo suamiku sih kayak gitu2 dia juga perhatiin kalo dikasih tau. akal sehatnya bisa ngerti. kalo ipar (abangnya) susah ngontrol kesabaran. jadi suami juga sering aku suruh ngomong hati ke hati dg abangnya.

@zee, iya suka kesel lihat mereka punya anak tapi 'males ngedidik'. wong kalo jam pulang kantor, lebih sering Smarty hanging around sama aku aja. papa mamanya jarang pulang on-time. seperti yg aku sering curhat, kalo pun pulang on-time, kadang nonton tivi sendiri, main gak internet (walau bentar doang), baca koran. terus kalo di TK ada PR prakarya tangan yg kudu dikerjakan ortu bareng anak, kadang mereka cuek2 aja. sampai papa mertua yg tiap kali ngoceh, eh, si Smarty ada PR kayak gini kayak gitu...kayak barusan butuh bikin kantung plastik isi pasir, papa smarty telpon mertua .. si opa yang sibuk pergi nyari pasir kebetulan ada di komplek kami (aku yg kasih tau)

@holly, iya tuh...makanya kadang aku suka bilang, jangan paksa dia... mestinya kalo memang mau ngajarin sesuatu, pakai metode "bermain sambil belajar" itu yg sering aku terapin ke kedua anakku, sambil bawa Smarty juga.

@yos&christine, gua tuh senang anak2. even bukan anak sendiri. jadi yah.. kepoh dikit lah. di rumah tuh, kayak sambil-menyelam -minum-kopi, jadi sekalian 'menatar' suami dan kedua mertua soal parenting dan psikologi anak. biarpun aku bukan ahli di kedua bidang ini, tapi sering baca artikel2 sejak jaman kuliah dulu.

@dian: bukan wiselah, hanya suka dan care pada anak kecil aja. bagi ilmu2nya yah..kalo ada topik yang menarik (share di blogmu gitu lho..)

Y3nn1 said...

Justru karena sifat gengsian dia itu makanya si smarty jadi korban *kasihan anak sekecil itu*. Memang susah yah kalo ada orang dewasa yang blon dewasa, mendidik anak pake emosi aja.

enysusanto said...

Arrrrghhhh.... kesel banget sama sikap papanya smarty. Kasian banget smarty nya. Sini aku import aja deh ke indo. hehehehe...

Tapi papanya juga ga bisa disalahin. Mungkin dulu dia juga digituin sama orang tuanya, makanya turun temurun. Doain aja Yen. Putusin tuh kutuk turun temurun itu. Kasian banget anaknya

SinceYen said...

Wah, kasian Smarty, secara psikologis dia bakalan tumbuh di bawah bayang2 Crystal, no matter how good he is. Dan itu akan sangat menjengkelkan buat dia.
Mungkin akan membantu jika kalian, kamu dan suamimu mendukung Smarty dengan memberikan pujian jika dia melakukan hal-hal yang baik, dan semangat tanpa membandingkan dengan yang lain saat dia lemes. Dengan begitu diharapkan akan meringankan posisi berada di bawah bayangan Crystal.

Ups.. jadi kepanjangan, bukan bermaksud sok tau lho Yen.
Jadi pengen ngejitak bokapnya Smarty!! :p

yenni 'yendoel' said...

@yenni .. suamiku kan di bawah didikan yang sama persis dg papanya smarty. emang papanya gengsian, udah bakat dari kecil. dulu mamanya jualan es di depan sekolah, dia gak mau samperin. kalo suamiku, malah nemeni mamanya jualan es. kadang kalo mamanya kudu kerja, es-nya belon habis, suamiku bantuin jualan, padahal masih kecil. dan gak pernah makan es yg dijual lho.
@since .. itulah yang aku kawatirkan. bukan bermaksud nyombong, crystal itu bisa aja loncat 1 kelas, sama2 dg Smarty. tapi kami gak mau, alasan paling utama, gak mau bareng Smarty, ntar kasihan kalo kelak hasil sekolah selalu dibanding2kan dg crystal. kalo crystal lebih berprestasi, kan kasian Smarty. atau sebaliknya. alasan kedua, biarlah crystal tumbuh normal dan sekolah secara normal aja, gak mau kejar target cepat sekolah. biar aja dia menikmati masa kanak2 secara normal.

yenni 'yendoel' said...

@since, oh ya..saya selalu memberian pujian utk smarty setiap dia melakukan sesuatu yg bagus. dan selalu ngingatin ortunya utk memberi pujian juga.