Wednesday, September 03, 2008

take it for granted

aku termasuk orang yang selalu bawa makanan (biasanya roti dan biskuit) plus susu. karena masih menyusui dan masih memeras ASI di kantor. kalo gak "ngisi" bensin, ASI-nya akan berkurang. kadang2 juga gak sempat sarapan kalo si Crystal lagi kolokan minta perhatian, minta suapin sebelum aku berangkat.

nah, teman2 kantor pada tau kalo aku selalu punya ransum. maka ada beberapa orang tertentu yang kerjaannya minta.

pernah sekali, sebut saja si A, gak sarapan, terus dia punya biskuit. begitu lihat aku bawa roti (ber-raisin), ngajak barter. sambil bilang, "aku males makan biskuit ini."
si A ini kalo gak sempat sarapan, seringkali nanya, "Yen, punya roti gak, aku gak sarapan. bagi dong." kalo udah sore-sore, jam tigaan, biasanya jam laper lagi. si A ini juga suka nyamperin mejaku, "ada makanan gak?"

adalagi si B dan si C, juga kurang lebih sama. kalo udah sore2, suka nanya, "punya makanan gak?"

ada satu lagi, si D, mirip kasus si A. tapi mendingan dikit. flatnya di kawasan yang rada terpencil, kadang suka mati air. jadi pagi hari suka nelpon minta titip beliin roti, kebetulan aku selalu melewati 2 toko roti yang persis di jalanan depan flat kami.

pernah sekali aku bawain beberapa roti. terus dia bilang, wah mahal yah ... terus eh, lupa bayar. terus 2 hari kemudian nitip lagi, sambil pesan, jangan yang terlalu mahal. so, aku beli di toko roti yang satu lagi, yang price levelnya agak murah. kali ini dia bayar, tapi tetap lupa bayar yang marennya.

suatu kali, masih si D, gak sarapan dan gak sempat nelpon buat nitip. ketika tiba di kantor, nanya, "punya roti gak? kamu sendiri udah sarapan?" berhubung aku punya beberapa roti, satunya aku berikan ke dia. kupikir karena dia biasa nitip, yang aku gak minta uangnya. tapi eh, habis itu, dia juga gak bilang mau ganti roti yang dia ambil. dan memang akhirnya gak diganti. si D ini kadang2 juga suka sore2 nyari ransum gratisan ke mejaku. cuman gak sering2 banget.

aku sama sekali gak keberatan dititipin, karena hampir tiap hari aku juga mampir ke toko roti.

dan bukannya pelit .. tapi kok pada jadiin aku "yayasan sosial bagi ransum" yah? dan kok jadi sering-sering yah...


aku tuh bukan orang yang bisa blak-blakan, masih penganut budaya "sungkan", kayak beginian malas aja dibahas dg yang bersangkutan. toh udah pada dewasa dan punya otak masing2. dan mestinya mereka yang sungkan.

mbok kalo memang naga-naga di perut suka kelaparan sore-sore, yah bawa cemilan sendiri lah...



Pisau buah
Si C sering pinjem pisau buahku, saking seringnya, akhirnya pisau itu ditaroh di mejanya. Suatu kali dia bilang, “Yen, pisau buahmu hilang. Gak tau ke mana.”
Terus gak ada usaha nanya atau cari tahu kek .. siapa yang pinjam.
Even gak ada basa-basi sama sekali, misal:“pisaunya gak nemu nih. Kapan-kapan aku ganti deh.”Kalopun dia basa-basi gitu, aku pasti akan bilang, ”udahlah. gapapa, gak usah ganti.”
Eh, udah aja.. case close. Parah kan ?

9 comments:

Ninis said...

Parah parah! :D

Bawa aja secukupnya, kan itu jatahnya Angel, enak aja minta bagian!
Harus "tega" mengurangi rasa sosialisme yang tinggi, secara kok malah kedengeran "dimanfaatkan" begitu!

*tadi udah komen, error hiks.. entah kesimpen atau gak :( dobel gpp ya kalo emang yang tadi ke save hehehe...*

mom4kids said...

kita memang di besarkan dengan budaya sungkan ya , suka tidak enakan , tapi kalau sudah keterlaluan dan makan hati gini mendingan kita tegur saja secara sopan .


salam kenal ya ..
....susie.....

yendoel said...

hallo Susie,
salam kenal juga. aku baru bisa mampir ke 'rumah'mu malam2, kalo di rumah, mesti pakai software khusus baru bisa buka worldpress. software itu di kantor dianggap 'virus', jadi gak bisa dipakai.

Kevin Lau said...

wah parah juga udah nitip beli udah kenyang pada lupa bayar......
kalau udah tahu kebiasaanya begitu mestinya langusng aja Yen, waktu kasih titipannya langsung aja minta hayo,hayo bayar sekian yuen.....

wakaka ...mesti di gituin orang keik gitu juga.

yendoel said...

tapi ada yang judulnya minta.
A : ada makanan gak? bagi dong.
Y : ada. ini. bayar 2 yuan yah.
hihihi.. kan jadi gimana gitu.

aku sih gak pelit lho. tapi ada orang2 tertentu yah gitu, take it for granted, mintanya jadi keterusan (sering).

orang2 yg aku cerita itu pada generasi anak tunggal lahiran 80-an. mungkin kurang ngerti tatakrama.

bebek said...

besok bawa ruti isi broklax yah....biarin pada mencrettt semua

yossy hamdan said...

ya itung2 nabung pahala deh.. or sekali2 harus bilang gak ada, walo abis itu loe makan itu biskuit dg cueknya.. berani coba? hahaha

debbie said...

ih! temen2nya kok ngeselin yah?
skali2 perlu pasang muka jutek tuh biar orang2 itu gak seenak nya

e v i said...

Yen, bawa roti enak cukup 1-2 aja utk dewe. Utk rekan2 kantor, sediakan biskuit generic.
Anggap aja buat amal. Kalo gua akan anggap bagi2 biskut ibarat melihara prajurit. pas damai keliatannya prajurit nggak kerja taunya dikasih makan aja. tapi pas perang prajurit2 ini kan akhirnya berguna. ha...ha... Jadi, pas u perlu, jangan segan2/sungkan2 todong mereka utk bantu kamu. Pas lagi perlu pindahan rumah, minta mereka bantu angkut barang. hah!