Monday, September 22, 2008

masalah klasik .. mertoku ..mertoku ..

Diriku adalah working-mom yang pengen jadi full-time-mom (FTM) tapi bersyukur untung gak jadi FTM. Soalnya tinggal bareng mertua, gak pengen sehari 24 jam bersama mertua di rumah. 

segimana baiknya, mertua bukan orang tua sendiri. Jadi tetap masih ada hal-hal yang kita gak bisa seenaknya atau sebebasnya.

Maren 2 hari weekend di rumah aja udah bikin gerah. Itu pun setengah harinya mertua pulang kampung jemput mama dari ibu mertua untuk tinggal sementara waktu di rumahku.  

Gimana gak gerah, apapun yang dilakukan kebanyakan gak seide atau sepikiran dengan mertua.

beli alas plastik yang ada gambar2nya buat Qiqi main2 di lantai. mak mertua langsung bilang, salah beli, gak bisa beli barang. Kenapa gak beli yang polos. Yang bergambar ntar dikorek2 dan dimasukin ke mulut sama si kecil. (*maksudnya baik*). gua bilang, ntar gua tempel solotape di belakangnya (seperti dulu waktu beli buat Crystal .. yang sudah dibuang oleh mak mertua) biar gak bisa dikorek. Solotape yang kupakai ternyata udah gak nempel jadi lepas2 gitu. Bu mertua langsung berasa menang. nyerocos lagi soal salah beli. gua bilang kan beli yg bergambar bisa sambil ngajarin Qiqi buah dan binatang. Terus dia langsung bilang: kamu takut anakmu kelak gak bisa gituan? Gua jawab: lha..dulu kan karena alas ginian yg ada angka 0 sampai 9 terus Crystal tuh belom genap setahun udah tahu 0 sampai 9, dengan angka 6 dan 9 tidak pernah terbalik, di mana pun dia nemu angka 6 atau 9. ke siapa aja dia juga bilang, yg ginian berbahaya, kalo diinjak licin, gampang bikin orang kepeleset kalo di bawahnya ada air (pipisnya si kecil). yah..di bawahnya jangan disirem air dong. kalo si kecil pipis, kan tinggal di lap. di sini lantai dingin, kalo si kecil merangkak di lantai bisa masuk angin. (apalagi winter). untung nemu selotape lain yang lebih nempel. dan memang Qiqi gak berhasil mencongkel potongan2 gambarnya. kan beli juga biar bisa naroh Qiqi main di lantai, soalnya mak mertua selalu ngomel Qiqi susah digendong. gak bisa diem. daripada beliau capek, mending kan biarin dia main di lantai (*juga maksudnya baik*). 


Dua tiga hari ini cuaca agak pengap dan gerah, kadang malam mencapai 30 derajat. kami menyalakan AC. Qiqi batuk dan pilek belum sembuh. Bokap mertua terus2an nyalahin kita bilang gara-gara kita nyalain AC. Biasanya mana ada sih batuk pilek 2 hari langsung sembuh, apalagi anak kecil? AC-nya juga bukan kita nyalain 18 derajat, tapi 27-28 derajat celcius bok! Apa dinginnya? 

Tadi pagi udara pagi agak kencang dan dingin menusuk, gua bilang ke suami tolong agak tutup dikit jendelanya soalnya Qiqi masih batuk. Bokap mertua langsung nyeletuk .. udara kayak gini gapapa. Anginnya AC tuh baru dingin! Ah… sutralah.. nahan diri gak mau berdebat dan diam aja. pas bokap mertua dah keluar dari kamar, gua bilang ke suami, tolong tarik dikit jendelanya. Kalo udara AC kan gak lembab, gak berbahaya bagi paru2. kalo udara luar kan lebih lembab, apalagi udara saat tengah malam, yg gak kuat kan bisa bikin bronchitis. Suami jg sependapat.

Mak mertua mau beli bantal pijat. Di tv dijual 269 yuan. Terus gua coba cari di internet, ternyata ada yg harganya 158 yuan, merk sama. Konon katanya yang 269 yuan tuh ada bonusnya. Suami nanya apa bonusnya kepake (adiknya mak mertua dah beli duluan). Kalo gak kepake, mendingan beli yang 158 yuan aja. Kenapa jarak harganya bisa beda 100 yuan, karena bantal pinjat ginian sebenarnya teknologinya gak rumit2 banget. Eh.. cuman ngomong gitu aja mak mertua kayaknya tersinggung dan marah2.. bilang suami banyak mulut, banyak komentar..bla..bla..bla.. Marah-marahnya bener2 yang model ngamuk2 gitu, bicara dengan nada tinggi. Gerah dan capek dengarnya. Terus gua berusaha menjelaskan dia maksud suamiku, eh, dia bilang gini, “sudahlah … banyak bahasa china kamu gak ngerti. kamu gak usah ngomong.” Gua langsung diam dan keluar dari kamar. Tersinggung dan udah males lanjutin pembicaraan. terus malah dikait2kan dengan bilang kayak gini: 

iya kalian bicara saya gak ngerti, saya mah idiot, gak berpendidikan. rugi deh marah2 .. gak baik buat kesehatan. mendingan idiot, gak usah marah-marah dan gak merusak kesehatan.  (*dengan nada sangat menyindir tentunya..dan sepanjang hari tiap ada kesempatan selalu ngomong kayak begini.*) 


Gimana cara gua mendidik anak, mereka juga ikut campur, ikut komentari, kadang malah gua diomelin, mak mertua bilang gua annoying (saat lagi mendidik Cristal).

 

Sebenarnya dari dulupun gua sudah mencapai kesimpulan:

* namanya manusia tambah tua tambah cerewet

* orang yang tadinya punya kesibukan tau2 dah pensiun, ada kecenderungan post power syndrom. 

* orang tua dan anak tetap ada gap generasi, jadi pola pikir, ide dll bisa beda, walaupun misalnya sama2 pendidikan S1 dengan major yang sama sekalipun, pasti tetap ada bedanya .. karena kuliahnya di jaman yang beda.      

* namanya orang tua, punya kecenderungan merasa lebih pengalaman, lebih tau (*padahal belum tentu mereka lebih tau lho...*). apalagi sekarang diriku dibilang dari negara lain, kultur lain, banyak gak ngertinya soal kebiasaan hidup di sini. tiap kali ada perselisihan ide / pikiran, kalo udah jengkel, diriku (dan selalu diingatkan suami) ambil positifnya, toh .. orang tua juga maksudnya baik kok..cuma beda cara, beda pikiran, beda pandangan. kebanyakan berhubungan soal parenting. kalo dipikir2, memang diriku akui bener .. mereka begitu karena sebenarnya mereka peduli. 

* mungkin diriku kelak kalo dah tua juga akan begitu. jadi sebagai yg muda, kudu lebih bertoleransi dan bersabar aja. gak boleh durhaka/kualat pada orang tua. kalo gak pinter2 nahan diri, kali rumah sudah jadi arena pertengkaran. soalnya mak mertua ku tuh super temperamental dan gampang emosian. mulutnya itu yang bikin gak nahan, tapi kudu kuat2 nahan. 

* suamiku juga pernah bilang, namanya orang tua.. udah seumur hidup begitu karakter/kebiasaannya. masak kita yang muda2 suruh mereka mengubah sesuatu yang sudah mendarah daging. sudahlah.. kita maklumi aja. ah.. diriku pikir ini juga bener adanya. soalnya diriku juga kadang susah nrimo kalo disuruh berubah kebiasaan yg menurutku fine-fine aja. 


emang tuh .. tiap kali kalo lagi kesel, kadang susah juga nahan mulut untuk tidak berargumen (bukan bertengkar lho..) . jadi diriku mencoba ambil positifnya aja. Mertua dah berjasa banyak bantuin jaga dan rawat anak2. 

diriku mau aja jadi FTM, asal gak tinggal bareng2 mertua. kondisi keuangan mengharuskan diriku jadi working-mom yang sebenarnya di lain sisi patut disyukurin juga. kalo nggak, diriku mungkin bisa mati sturisss kalo mesti sehari 24 jam, seminggu 7 hari ketemu terus dengan mertua.

beruntunglah rekan2 yang gak harus tinggal bareng mertua. apalagi yang sama2 temperamental..bisa berabe. bisa kualat kalo kurang ajar pada orang tua.  

11 comments:

Ian's mom said...

salut aku sama kesabaran dan pengertianmu ke mertua, Yen. Nggak gampang kumpul ama mertua, diapa2in nggak kayak sama ortu sendiri ya, lha sama ortu dewe aja kalau kumpul terus ya pasti konflik, apalagi ama mertua. Cuma bedanya sama ortu dewe, habis konflik besar nggak lama ya baikan lagi, no hard feeling, tapi kalau ama mertua, harus pinter2 menahan diri, itu yg bikin capek hati.

Caroline Sutrisno said...

gw juga salut banget sama elu, yen. tinggal bareng mertua itu ga gampang loh... emang mungkin belom jatah lu jadi FTM. klo masih tinggal sama mertua emang paling enak jadi working mom. jadi ga banyak selisih paham sama mertua.

untung lo orangnya sabar dan bisa nahan diri ya... semoga lu bisa selalu bersabar yah. biar ga kualat sama ortu. begimanapun klo kita konflik sama mertua kesian suami juga kan?

yendoel said...

wah,terus terang kadang sering jengkel juga. tapi udah tahu lah sifatnya makmertoku emang gitu. paling ntar besoknya udah baik lagi.
memang untuk saat2 ini mendingan jadi working mom aja. kalo gak.. kali gua bisa sutriss.

Cicha Mamanya Shaina said...

halo Yenni..
wah asli dirimu sabar sekali ya.. hiks aku kalau kayak gitu mending ngontrak ditempat laen banting tulang sendiri ngurus anak. Tapi ngomong emang gampang ya,secara aku ga berada diposisi Yenni beneran. hehe. Duh, untuuuunng mama - papa mertuaku baik hatinya..

Orang sabar disayang Tuhan.. itu aja yang dipegang teguh ya bu? :)

Since-Yen said...

Wehehehe... untung aku 'gak tinggal bareng mertua. Dan untung juga mertuaku orangnya anteng, 'gak suka usil ama urusan orang lain.

Ampun dah, andaikan saja aku punya panjang sabar seperti kamu...

Ninis said...

Hmmm... postingan ini rada2 mirip kata hatiku hehehe...

Makanya, aku sebagai FTM milih "keluar" dai kandang mertua daripada aku mati muda :(
Aku masih ingin hidup lebaih lama lagi, etlis matiku bukan karena tekanan mertua :)

Tetep berkarir aja, Ci.. aku dukung :D Soalnya bener2 bisa gila kalo kondisinya begitu & Ci Yenni harus bersama mereka 24 jam 7 hari! Pfuiii.. tapi kalo punya kesabaran yang berlebihan sih gapapa :)

TotaLuki said...

Iya Yen.. mendingan lu tetep kerja.. bosen lo jd FTM.. beneran deh.. bagusan kerja biar ada selingan.. salut dah Yen lu bisa sabar.. kalo gue udah bertanduk kali. suami kalo bisa gue sengat juga hehehe..

debbie said...

memang gak pernah enak tinggal sama mertua
sorry...gak bisa tinggal terpisah gitu?

yendoel said...

sebenarnya sih kedua mertoku-ku tuh hatinya baik. cuman namanya orang tua, banyak bawelnya aja (khususnya ibu mertoku). sementara kadang capek hati aja kalo udah dibawelin. makanya blog jadi tempat curhat. biasanya juga kalo dah lewat.. yah.. daku lupain juga.
kalo tinggal terpisah bukan option. malah kalo sampai diutarakan (minta tinggal terpisah) malah akan bikin runyam semuanya. hehehe..yah gitulah .. cuman gambaran aja, hubungan menantu-mertua memang masalah klasik banget. dari ja-dul sampai ja-blog

Kevin Lau said...

untung di Hk, biasanya anak merit langsung pisah deh, soalnya emang rumahnya kecil tak muat,baik sewa maupun beli,atau mohon apptm goverm, yg penting pisah, sebaik gimana kalau tinggal bersama pasti ada2 aja, malah bagus kalau seminggu ngumpul sekali.

Kalau gitu memang sebaiknya jadi working mom ya...

yossy said...

Yes, gw juga cm bisa bilang sabar.. Even sebenernya maksud mertua baik, mungkin cr penyampaiannya gak pas/momentnya salah, dan biasanya orangtua kalo mo ngomong ya ngomong aja, gk mo mikirin momentnya pas pa gak, palagi dipikir sm anak mantu aja ya..

Nah,klo gw tinggal sm mama juga capek, enaknya tenang anak walo ada pembantu ada orangtua yg awasin, tp hub menantu *suami* ke mertua juga sama kek hub kita ke mertua, complicated!!! kudu sabar juga nih buat gw..

Tapi, kek gw yg baru kehilangan mama mertua, memang stiap saat mesti bisa kita gunakan dg bijak ya.. Atau yg ada cuma penyesalan..