Monday, September 08, 2008

Mak mertua, cucian dan sayang duit anak

Minggu pagi, mak mertua lagi nyuci baju setumpuk. suami bantuin dan bilang, pakai mesin cucu aja, bajunya banyak gitu. Suami langsung kena "hajar" ibunya. 

“Dikit-dikit pakai mesin cuci, lu pikir air tuh murah!” (ngomong dengan suara tinggi, nada ngamuk2). kalo pakai mesin cuci, memang akan pakai lebih banyak air ketimbang kalo nyuci pakai tangan. 

Di ruang tamu, ipar (mamanya Smarty) nanya ke aku sambil bisik2, “emang siapa yang bayar air? Kalo memang kalian yang bayar, kenapa mesti marah2. kan maksudnya baik, biar mama gak usah capek. Eh, malah dia takut anaknya bayar uang air kemahalan.”

Gitulah mertuaku.

kita langganan susu dan yoghurt, itupun kadang rebutan bayar sama mertua. Dia gak mau kita terus2an yang bayar. Padahal kita sama sekali gak berkeberatan. Kita sering "mindahin" buah dari supermarket ke rumah, itu juga kadang dia suka maksa-maksain ngasih duit ke kita. 

Pernah lagi suatu kali, cousin-nya suami beli rumah, terus suami udah ngomong ke cousin-nya mau nyumbang sekian jeti ke ipar (si cousin kurang duit). Eeh… mak mertuaku semalaman gak bisa tidur, mikirin soal itu. Aku malah ikutan kena “omel”, dibilang gak bisa kendaliin suami soal pengeluaran duit.  

Beberapa hari kemudian, pas si cousin datang ke rumah, mak dan pak mertua ajak bicara si cousin, bilang, duit yang sekian itu, ntar dari mereka aja. Jadi suami gua gak usah ngasih (memang duitnya belom diserahin). Kedua mertuaku itu punya dana pensiun bulanan. Mereka juga cukup berhemat. Jadi punya uang yang cukuplah (atau malah berlebih). daripada duit anak yang keluar, mendingan duit mereka yang keluar. segitunya....! 

biasanya winter, ipar sekeluarga nginap di rumah. soalnya Smarty kena udara dingin suka pilek atau batuk. Biasanya sehabis makan malam mereka pulang. Winter 2 tahun lalu, kamar buat mereka ada AC-nya (mertua yang beli begitu rumah ini kami beli) sementara kamar kami belum ada AC. Maksud suami, ntar aja dekat2 summer baru beli. Selama winter, ipar sekeluarga sering tidur dengan AC nyala. Terus pak mertu merasa, kok yah malah kami yang gak pakai AC (fungsi heater). Padahal kami malah merasa winter lebih nyaman tanpa AC. Soalnya AC bikin udara kering, tenggorokannya jadi kering juga.

Habis itu pak mertua langsung ngotot beliin AC buat di kamar kami.  

Baru2 Qiqi pulang dari indo, tv di kamar kami masih tv CRT biasa, radiasinya lebih tinggi. Dengan alasan itu, lagi2 mertu beliin tv LCD buat ditaroh di kamar kami. Kami maksa 'mau bayar', dia maksa 'nolak dibayar'. Terus supaya adil, tv yang di kamar ipar juga diganti dengan yang sama persis, dan semuanya dibayarin mertua.

Gitulah mertuaku. 

5 comments:

Caroline Sutrisno said...

kadang2 emang yang terbaik buat kita tuh lom tentu terbaik juga buat orla ya, yen...

pastinya maksud mertua baik dan pengen adil padahal menurut gw adil itu kan ga harus selalu beliin barang yang sama kan? hihihi... jadi sok tua dwehhh...

btw, kapan mertua lu beli TV LCD lagi? jangan lupain gw yak... *ngarep* kikikikkk...

Ninis said...

Opiniku sih tetep subjektif :D

Generasi muda & tua tuh beda pemikiran :)

Mertua Ci Yenni mandiri ya, apa2 pake duit sendiri, udah kayak orang Eropa aja hehehe...
Kan umumnya kalo di Asia, orang2 tua yang udah gak kerja lagi bergantung ama anak2nya..

yendoel said...

di china, sistem dana/jaminan pensiun lumayan bagus. jadi mertuaku dua2nya dah pensiun, dan punya dana pensiun (kayak gajian bulanan aja).

yossy said...

hebat juga disana ya, even penduduk paling padat sedunia, tp masalah haritua tetep diperhatikan pemerintah..

Jadi si mak mertua, kek jagain anak kecil juga ya, kalo buat anak satu pake AC, yg satu biar gak ngiri dipakein juga..

Yen, salam donk buat mertua, mau anak angkat gak nih dr Indo.. hahaha

bebek said...

mertuamu hebat dehhhh,...mau juga ah diangkat mantu....
*kabur sebelum ditimpuk*