Thursday, April 30, 2009

loncat dari jendela

dua hari yang lalu papa dan mama mertuaku cerita .. 

Smarty pulang dari TK sempat ngobrol2 sama opa.
terus kira2 dia bilang gini: 
kalo papa marah-marah terus ke aku, 
nanti aku loncat keluar dari jendela! 

Masya-Allah!!!! 
ini anak baru umur 4 tahun 8 bulan, kok bisa berbicara begitu? 
dari siapakah atau dari manakah dia mendapat ide seperti ini? 
aku agak shock juga mendengarnya!!! 
opa dan oma pun agak ketakutan juga mendengar dia berucap seperti itu. 

soalnya di china kan rata2 tinggal di apartemen.
kami di lantai 4.
papa mama Smarty tinggal di lantai 6.
gimana coba kalo si anak sampai meloncat dari jendela!!! 


Papa Smarty memang bermasalah dalam hal mendidik anak.
metode dia selalu sama, 'marah-marah, membentak kadang memukul' terhadap apa saja yang diucapkan atau dilakukan Smarty, yang menurut dia gak bener. pernah satu kali dia memukul kepala Smarty dengan telapak tangannya. bikin esmoni!!!

dia sepertinya kurang mengerti bahwa anak-anak sebenarnya bukan sengaja melakukan suatu, hal yang menurut kita orang dewasa, 'gak bener'.  bisa saja karena mereka memang belum mengerti. 


kala Smarty berbicara dengan agak gagap, langsung kena bentak. padahal dia sendiri bicara adakala juga gagap (mungkin Smarty mencontoh papanya). 

kala Smarty belom bisa memegang pinsilnya dengan benar, langsung kena bentak. padahal papanya aja yg gak bisa memberitahu dengan efektif. buktinya, setelah aku ngasih tau, gak sampai 5 menit, Smarty udah bisa memegang pinsilnya dengan benar.

kala Smarty mulai malas menulis angka, langsung kena bentak.

kala Smarty mulai "berbohong", langsung kena bentak. sebenarnya karena Smarty sedang gak ingin minum air putih pagi ini. 

masih banyak lagi.


tiap kali aku mencoba mengingatkan papanya Smarty, selalu dengan menggunakan jurus: 
"dari search di internet ... bilangnya kalo anak gagap dalam berbicara, jangan malah dibentak... kudu ...bla..bla..bla..."
"di internet dikatakan, kala anak berdusta, cara kita menyikapi  bla..bla..bla.." 

13 comments:

lisa said...

ngeri Yen.. ortunya smarty kudu pendekatan sama anak jangan maen bentak aja atuh.. kan si anak juga stress, kasian.

Andri Journal said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Andri Journal said...

Pola asuh orang tua yg salah bisa saja jd penyebab kenapa smarty jd spt itu.Di Indonesia,tayangan kriminal yg disiarkan di siang hari jg besar pengaruhnya lho mbak.Lha kemarin itu ada anak di IGD yg ngancem maw bunuh diri kalo gak dibolehin pulang.

Y3nn1 said...

Duh, ampe musti mengatasnamakan internet baru mo didengar yah Yen? Masa sih dia ga percaya ama nasihat orang kalo ga dari internet?

Sarie said...

Wah Yen, serem bener? Duh! kasian, kok anak sekecil itu bisa mikir kek gitu ya? mungkin dia ngerasa gak disayang kali ya:(

Moga papa Smarty cepet sadar, dan mengubah sikapnya. Jgn sampe yg diucapi smarty bener2 dilakukan. *ngerii..., duh gak mo bayangin akh!

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

wah Yen. anak gagap ya jangan dibentak nanti malah bikin tambah gagapnya tuh, harus ditutun dan sabar nungguin dia ngomong.

Duh amit amit deh, disini juga ada anak umur 9 tahun,diledek sama teman temannya Gay.. dia bilang, kalau aku mati mungkin kalian senang , dan nggak akan ingat tentang aku lagi..
Trus besoknya dia gantung diri ditemukan disekolahnya..
Ya.. jangan pikir anak kecil nggak mungkin punya pikiran kesana,mereka malah nggak tahu akibatnya, dia pikir itu cara memudahkan menyelesaikan masalah, dan setelah itu bisa normal kembali..
Dibicarakan deh , agar tidak nyesal kemudian.
Aku juga suka marah sih, kalau sudah give up sama tingkah anak anak, cuman aku nyesal akhirnya, sekarang aku juga mau berusaha lebih sabar, biar aku nggak menyesal

moch' said...

rasanya smarty ud masuk tahap stress, sampe kepikiran begitu.. harus extra hati2 yen, kalo perlu semua jendela pasangin teralis aja.. yg penting sih nyadarin orangtuanya.. susah juga ya.. bisa ribut ntr

Lily said...

idih sedih deh ngebacanya...
kasihan banget tuh siSmarty tiada hari tanpa dibentak2 mulu, anak2 kalo dikerasin semakin keras jadinya dia, malah cenderung membangkak dan gak mo dengerin ortu.. pastinya anak tuh harus dituntun, dikasih pengarahan, sabar ngajarin dan kita sebagai ortu harus sebagai pendengar yg baik...

Ninis said...
This comment has been removed by the author.
Ninis said...

Aduhhhh... ikut prihatin dengan kondisi itu :(
Kasihan banget Smarty, nanti bisa jadi anak brutal, padahal semua anak aslinya kan putih.. adudududuhhhh menyedihkan sekali papa Smarty!! Nanti kalo anaknya diambil sama Sang Maha Pemilik baru deh tau rasa.. *maaf Ci, bukannya aku mendoakan Smarty cepet meninggal loh, tapi daripada anak2 disia2kan orangtua & jadi manusia yang malah nggak berguna, mending anak itu ada di tangan orang2 yang benar atau balik ke rumah abadi..*
Nggak sadar apa dia bahwa Smarty itu satu2nya harga berharganya ???
Ckckck, kudu dikarantina tuh si om.. *ngelus dada*

CichaMamaShaina said...

poor smarty..
Kayaknya papanya smarty kudu beli buku psikologi sebagai orang tua gimana mendidik anak yang baik, gak usah 'benar' - karena benar bisa jadi benar buat si A, tidak benar buat si B.

Banyak kan yen, buku2 gitu. Coba beliin deh, miris ngebayanginnya :(

yenni 'yendoel' said...

@lisa, andri, sarie, ninis,
sebenarnya gak brutal2 banget juga sih. cuman sempat shock juga kok si anak sampai bisa ngomong kayak gitu. mereka sebenarnya sayang, cuman parenting style-nya kurang tepat menurutku. kita (aku dan mertua) juga udah ngomongi ini ke papanya smarty. mudah2an dia cepat berubah.

@yenni, gua cuman cari cara yg efektif biar dia gampang terima, jadi gua selalu bilang, dari search di internet ...padahal dg akal sehat pun kita bisa lah tahu, gak perlu semua cari di internet, ya kan?

@holly,
thanks banget comment/info-mu, aku akan ingat terus, utk mendidik anak supaya tidak mengejek temannya di sekolah, dan mengajarkan mereka bagaimana menghadapi ejekan teman2 sekolah (kalo misal ada)


@yossy,
iya, jendela rumah kami berteralis. tapi rada lupa, kayaknya ada jendela rumah Smarty gak berteralis, karena lantai 6, mungkin aman dari maling, jadi gak pasang teralis.

@lily
setuju, menjadi pendengar yg baik.. ada artikel koran yg aku simpan soal ini.

@cicha
iya tuh, mama Smarty ada beli buku semcam itu lah. terus suruh papanya Smarty baca. tapi papanya Smarty gak mau baca, selalu alasan gak ada waktu, sibuk... gua lagi minta emailnya dia biar bisa forward2 tulisan soal psikologi anak, tapi gak dikasih2 emailnya dia tuh.

enysusanto said...

duh, kasian bener si smarty. Miris gua bacanya.

Anak kecil gitu bisa hidup dalam kepahitan juga lho. Kepahitan adalah akar dari segala dosa. Dan yg paling parah kalo kepahitan mendalam sama orang tua terutama bapak ga diberesin, bisa bahaya. bisa turun juga sikap bapaknya itu ke smarty kalo dia besar. dan terus akan mengcopy pola yg salah. Berapa anak lagi yg bakal menderita?