Friday, April 03, 2009

Ampao ..capeknya jadi chinese

Orang chinese punya kebiasaan kalo ada event penting, ngasih ampao, misalnya: 

1. pernikahan

2. tahun baru imlek

3. kelahiran

4. anak genap 1 bulan

5. anak genap 1 tahun 

6. pertama kali bertemu/melihat seorang anak dari kerabat dekat  

7. kunjungan pertama dari seorang anak kecil ke rumah kerabat dekat

8. ulang tahun ke-10 (hitungan lunar calendar)  

9. tahapan penting dunia pendidikan (masuk SMP, masuk SMA atau mulai kuliah)

10. menjalani perawatan di rumah sakit 

11. kematian


capeknya di mana?

Capeknya, orang chinese itu (walau gak semua), punya pikiran, kalo bisa jangan sampai “berutang”. Jadi kalo ada peristiwa yang melibatkan ampao, kudu dicatat.

Beberapa peristiwa penting di atas (no 1-7) sudah pernah berkaitan langsung dengan diriku dan anak2. Biasanya aku gak pernah ambil pusing. mak mertu langsung sibuk ngecek jumlah ampao. Setelah itu diingat2 dan dicatat. Nanti kudu dibalaskan begitu ada kesempatan serupa. 


Misal kayak gini:

* Kerabat S berkunjung saat tahun baru imlek, bersama anak-istri. Karena baru pertama kali bertemu dengan Crystal dan Angie, maka masing2 diberi ampao 100. Sebagai balasannya, pas pulang, mertuaku langsung ngasih 200 (atau bisa lebih) ke anaknya S. Jadi langsung impas, gak berutang ampao.

* Kerabat U, memberi ampao saat pernikahan ipar dan suami, masing2 200. misal jika kerabat U punya 3 anak. Maka, saat nikahan anak U, mertua akan memberikan ampao 200 + 200 + 200. (kali ini berarti "lebih'). Nah, kerabat U hampir bisa dipastikan akan berupaya mencari kesempatan buat membalas kelebihan yang 200 ini. 

Capek gak sih ???? 

di samping itu, kalo nikahan, orang yang memberi ampao tidak datang ke resepsi, pasti akan ada makan2 susulan. Artinya jangan sampai udah ngasih ampao, tapi gak makan2.  

8 comments:

andrie said...

Ha 3x, capek juga ya... :D

travellous said...

Hmmm menarik, jarang banget ada yang ngupas masalah ini, aku suka. that's what I called unique culture.

moch' said...

iya ribet banget sih, untung g udah campuran ya, jadi ngasihnya seikhlasnya dan seada uangnya terutama..
kalo yg poin 1-3 dan 11 udah biasa, sisanya yang ruarrr biasa.. hahaha, kebanyakan buat g mah

tapi kalo ada even kek pernikahan or kematian, lumayan membantu ya..

mercuryfalling said...

bukan capek itu mah...bangkrut wahhahaha

pipit said...

hahaha.. woowww ribet juga yah, isi angpaunya bolak-balik deh kalau begitu :)

tapi prinsip jangan ampe utang budinya aku setuju sih, kalo bisa mah kita jangan ampe nyusahin orang lain.. :)

debbie said...

ya namanya nya angpao mah serela n semampunya dong...kalo mbolak mbalik gitu ribet amat....

Ninis said...

Walahhhh mirip juga sama orang Jawa hihihi.. tapi kalau di Jawa umumnya nikahan & khitan, di luar itu sih biasanya dalam bentuk barang (ultah, kunjungan keluarga, atau kematian)
Tapi ortuku juga suka nyatet2 gitu, nggak pengen ngasih "less", etlis kudu sama!
Tapi balesan ampaonya gak saat itu juga, melainkan pas mereka punya hajatan besok2nya..

Whualahhhh cuapek emang!

enysusanto said...

wah, emang harus segitu ribetnya yach. Kalo gua si engga pernah ngitung2 lho. Pokoknya ya budget yg gua siapin buat ang pau berapa ya gua kasih segitu.

Makanya selalu rugi kalo sin cia, ga balik modal. secara anak gua baru 1, anak kerabat kebanyakan 2-3. Jumlah angpaunya hampir sama. Jadi tekor, hehehe.....
But. it's OK. Bukan untung rugi kan, yg penting silahturahmi nya, bener ga?