Friday, June 12, 2009

tega

dulu saya orang yang susah menolak.

sekarang saya mungkin orang yang paling gak sopan, tanpa basa-basi.. kalo mendapatkan telepon dari perush yang menawarkan produk.

gara-garanya, terlalu sering mendapatkan telpon begituan. ntah dari mana mereka mendapatkan nomor hp saya. yang paling saya curigai, data-data ini biasanya dibocorkan oleh RUMAH SAKIT. atau mereka menelpon secara acak.


skrg sudah punya jurus jitu.
begitu si pembicara memulai:
hallo, saya dari perusahaan X, nama saya W....
belum dia selesai berbicara, langsung saya cut:
"hallo Ms. W, saya tidak ada waktu untuk menanggapi iklan. thanks and goodbye." atau
"hallo Ms. W, saya tidak sedang ingin membeli produk anda. thanks and goodbye."

langsung saya putus pembicaraannya.
padahal produknya belom disebut.
daripada ntar kelamaan bla..bla..bla..
biasalah, sudah tau .. orang2 marketing pasti maju terus pantang mundur.
.. dunia yang tak asing buat saya.

mendingan waktunya buat blogging .. hahahaa!

bukan gak kasian atau bermaksud jahat, daripada dia membuang waktu dan biaya telpon, juga mulutnya mesti capek dan berbusa. ujung2nya tetap sama, akan saya tolak. jadi mendingan the sooner the better to end the conversation.

saya selalu mikir, kalo suatu hari saya harus bekerja seperti itu, menelpon dan menawarkan produk, saya pun harus siap mental digituin. namanya juga risiko pekerjaaan.

12 comments:

lisa said...

wah gue blom nyampe tahap tega kayak elo. si abang tea yang persis kayak elo. kalo gue masih gue jawab muter2 juga, yang ujung2nya: gue gak mau beli ! kalo si abang, langsung belom apa2 bilang "i'm not interested" :D

lisa said...

tambahan, kayaknya gue perlu belajar kayak elo nih. hehehe..

yenni 'yendoel' said...

lis, belajar kayak abang aja. hehe! gua juga setelah skrg2 ini kok belajar lebih tega. lebih straight forward dikit. kalo gak, kadang orang2 suka nganggap gua lembek dan nginjek2 seenaknya.

Kevin Lau said...

Iya, dah sering buangat terima telp keik gitu menawarkan sesuatu.Kalau dipikir2 orang itu kasihan juga ya yg tugas kerjaannya gitu mesti kuat mental di banting telponnya.....

kalau aku pokoknya terima telp kalau orang itu menyebutkan dari persh apa gitu, udah deh langsung bilang gak sempat...klik tutup, sorry deh.....klik tutup.
kalau hubby lebih parah tanpa jawaban langsung klik tutup....

lisa said...

iya yen.. kudu belajar nih pelan2. gue juga suka gak bisa bilang nggak. jadi kadang orang juga nganggap gue lembek dan seenak2nya gitu deh. hiks :(

Desy Noer said...

Hahaha..Tapi betul, setuju lah. Pokonya daripada buang waktu n pulsa mending begitu. Namanya juga risiko pekerjaan

Ian's mom said...

iya lho paling sebel kalau dah ditelfon iklan... belum apa2 kita dah nggak tertarik duluan... jadinya ya mending di cut cepet2, buang waktu juga kalau dilayani, mereka suka muter2, semakin dijawab, semakin tambah panjaang ngomongnya... semakin kita nggak percaya ama dia.
Sebetulnya hasilnya efektif nggak sih perusahaan bayarin orang buat marketing by telephone gitu ?? menurut aku mending pake surat ya... lebih murah dan lebih nyantol ke calon pembeli...

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

sama Yen, kalau aku dulu aku bilangnya.. sorry, I just Maid here, the owner is not here right now.. udah trus matiin, atau aku bilang, kalau aku nggak bisa bahasa inggris.. dibego begoin..
aku bilang " sorry... no English..sorry ..dah matiin hehehe
Tapi kok tetap aja ada ..capek, kadang lagi tidur tlp berdering nggak mau diangkat takut teman atau hal penting, ada color Id kadang mereka nggak ada nomornya, kayak dari private phone atau dari Luar Negri

BabyBeluga said...

Disini ada Do Not Call List, jadi kalau kita gga mau ditelp ama telemarketers, kita list no telp kita. Kalau sampe perush2 melanggar, bisa kita laporin ke Atoorney General dan mereka bisa didenda besar sekali. Yg nyebelin sekarang mereka pindah deh nelp ke cellphone. Tau nih kapan ada Do not call list untuk cellphone yg jelas nyebelin banget deh telemarketers kayak gini.

mercuryfalling said...

dulu waktu punya cafe, sering banget banget ditelpon gitu. aku selalu jawab : sorry, i'm not interested. pls put my number on do not call list. bye. klik.

eh tapi para telemarketers itu dapat aja lho. buktinya yg kerja buat suamiku, hampir tiap minggu ngasi no telp yg buat didatangi karena perlu visa wehehheh

bunda zikra said...

aku persis kayak mommy yen kekekke:) kasian juga kan tu orang buang2 waktu dan tenaga:))

Sarie said...

Yup! bener banget Yen! sometime kita emang musti jadi "raja tega" hehehe....

hampir setiap hari aku jg ditelp utk nawarin ini itu, yg gak ada hubungannya ama kerjaan atau apapun."maaf,saya tidak tertarik!" keknya emang kalimat yg cukup jitu. hehehe...