Tuesday, June 09, 2009

kala anak jatuh / terantuk

masih banyak orang tua, kakek nenek, atau pengasuh punya kebiasaan satu ini, yang sudah turun-temurun .. dan bahkan kadang menganggapnya sebagai hal yang lucu. 

manakala anak jatuh atau kejedot dan nangis, maka demi mendiamkan atau menenangkan si anak, orang tua, kakek nenek atau pengasuh punya kecenderungan pura2 memukul lantai tempat anak jatuh atau memukul benda di mana anak terantuk / kejedot.
kadang disertai kata2 seperti, 
"lantainya jahat .. pukulin aja, bikin adek jatuh." 
"meja ini nakal, bikin adek kejedot .. pukulin aja." 


ternyata gak di indonesia saja, kebiasaan ini juga ada di china. 
semalam, rekan kantor saya malah dg bangga menceritakan hal yang sama tentang putranya. 
mertua saya juga begitu kala mengasuh Smarty.


kira2 5 tahun lalu, saya bilang gini ke mertua: 

"jangan seperti itu caranya. bilang saja ke Smarty, lain kali hati2 dan pelan-pelan, tengok2 kalo jalan. jangan diajarkan mukul lantai atau benda yang terantuk olehnya. disinyalir para ahli psikologi, saat dia bertumbuh, ketika menghadapi kesulitan, bukannya belajar mencari akar permasalahan dan cara memperbaiki atau menghadapi kesulitan, nantinya dia malahan cenderung belajar menyalahkan orang lain atau keadaan, belajar mencari kambing hitam." 

dan sejak saat itu, kedua mertua saya tidak pernah lagi menggunakan metode turun temurun itu kala para krucils jatuh atau kejedot.

katakan saja, "get up my dear, you'll be okay." 
atau usap-usap bagian yang kejedot, terus bilang, 
"here you are .. you're fine now. be more careful next time." 

cyrstal saat kecil, atau angie saat ini, kalo misal jedotan dengan mamanya waktu lagi digendong, biasanya nunjukin bagian yang kejedot sambil manyun, sambil juga tangannya ngusap2 bagian kejedot di muka mamanya, bilang, "usap..usap... " 

note:
* posting ini buat kasus jatuh yang biasa saja, yg ringan2. kalo jatuhnya serius, lebih baik diperiksakan. atau ada perlakuan khusus.
* siapa yang ingin jatuh, kejedot dan kesakitan? tidak ada. maka kala anak jatuh,  jangan dipukul atau dimarahin. 
* untuk menghentikan tangis si kecil, boleh saja dengan mengalihkan perhatiannya ke hal lain (yang positif). jangan berupaya menghentikan tangisnya dengan cara menakut2i: "ada genduruwo .. atau ..  ada polisi/penjahat yang mau menangkap anak yang menangis." setelah tangisnya reda, bisa dijelaskan secara sederhana kenapa dia jatuh, lain kali lebih hati2. jangan bertele-tele, gunakan bahasa yg mudah dimengerti batita. 

18 comments:

TotaLuki said...

Sama si Tota juga suka gitu.. akhirnya gue berantem.. jangan suka nyalahin pintunya.. biarin aja orang Teo yang nuk nukan..
tp gue sih ga panik kalo anak jatuh or kejedut.. namanya juga pengen eksplorasi

yenni 'yendoel' said...

ki, gak tau kenapa dobel. hhehee..! biasanya yg dobel2 suka aku hapus langsung. si tota kasih baca posting ini.

moch' said...

sama Yen, dirumah juga, uda dibilangin orang rumah, u/kasi tau kalo anaknya yg harus hati2.. seperti yg gw lakuin ke anak, kalo mereka pas jatoh.. g sll bilang, next time hati2 dan bekas jatohnya harus digosok2 pelan, supaya gak memar atau ada darah menggumpal..

zee said...

Iya, kmrn si vaya jg kejedot...
trs aku hibur dia, aku bilang lain kali dia harus hati-hati, jangan main lari aja.... jd gak menyalahkan lantai atau kasur atau sandalnya...

Desy Noer said...

Hihihi..aku jadi kesindir neh..Aku juga gitu, kalo Zaheer kejedot, buat mneghentikan tangisnya aku pukul aja tempat dia kejedot, sambil bilang “euuh nakal yaa tiangnya!” Heheh…
Iya ya, padahal itu gak baik buat ke depannya. Oke dech mom, aku ganti metode dech mulai dari sekarang.. Btw, belom beli nich termometernya. Huaaaa...

Kevin Lau said...

iya memang benar harus di hentikan kebiasaan ini ya....

travellous said...

Bagus banget postingannya, aku juga gak sadar kalo perlakuan kayak gt malah nantinya bisa bikin manja si anak kedepannya, nice posting mbak :)

salam buat anak2 yang makin lucu2 aja :D

elly.s said...

ah..kadang nggak nyadar kt suka gitu..
untung aq gak terlalu sering menggunakan metode ini...

Sarie said...

:)gak pernah sih pake method ini. lebih sering nasehati lgs ke Nathannya.

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

Bener banget tuh Yen, kebiasaan orang kita ;), kalau aku memang sudah baca soal ini, jadi anak anakku nggak pernah aku ajarkan untuk menyalahkan dan mencari penyebab kenapa jatuh/ kejedut.
Atau bilang, wah ada kodok loncat ya tadi..jadinya jatuh ..( nyalahin kodok..meski nggak ada kodok)

Paling aku tanya, mana yang sakit? Are you hurt?..sekarang jadinya Michael kalau jatuh atau adiknya jatuh, paling itu dulu yang ditanya sama dia..Its hurt mama.. sambil nunjukin kepala atau dengkulnya.

enysusanto said...

Setuju sama postingan kamu :)
Aku juga udah praktek begitu

Y3nn1 said...

Artikel yang sangat bermanfaat nih...thanks yah Yen :)

yenni 'yendoel' said...

@zee... aku lagi gak bisa buka tehsusu.com dankrasivaya.tehsusu.com nih ...! haduh...!!!

bebek said...

good artikel, yen...

Natazya said...

yep...

harus diingat juga ya... karna emang kadang dengan menyalahkan lantai jadi satu pembelajaran buat ga hati2 dan menyalahkan hal lain atas kegagalannya

makasih udah diingetin bu ;)

BabyBeluga said...

Iya, kita juga gga pernah tuh begitu, kalau mereka jatuh pun kalau gga jatuh berdebam banget and nangis kenceng, kita gga langsung buru2 nyamperin mereka spt babysitters di Indo yg super worries, kadang kita tanya doang if they're okay. Karena kalau kita ngerespons berlebihan anak2 nanti jadi manja.

mercuryfalling said...

hehehhe ternyata di china juga ya

eh google reader aku napa yak gak pernah update blogmu dan beberapa blog laennya. jd aku gak tau kalo ada postingan baru

lesca said...

hanya 1 kata:
setujuuu!!!
:D