Thursday, March 26, 2009

waktu ngantor

Ada rekan kerja satu divisiku (*status belum menikah, belum punya anak*) yang saban hari ketinggalan bus kantor. Dalam 5 hari kerja, rata-rata 3 atau 4 hari dia ketinggalan bus kantor.


7.45 bus lewat di halte dekat rumahnya.

7.50 bus lewat di tempat aku menunggu

8.20 bus lewat di 2 perhentian terakhir sebelum tiba di kantor. tempat tujuan taksinya.

Jika dia keluar (*bangun tidur*) 10 menit lebih awal dari biasanya maka dia bisa keburu naik bus kantor. Kebiasaannya ini sudah berlangsung 19 bulan sejak dia mulai masuk kerja di kantorku ini.

Kalo dikalkulasi biayanya, kira-kira:

Sebulan Rp 350,000. 19 bulan Rp 6.65 jeti

Pernah kami ngobrol gini:

aku: kamu pasang weker di hp dong.

dia: sudah, tapi habis bunyi aku matiin.

aku: alarm hp kan ada snooze.

dia: mmm…

aku: minta makmu dong buat banguni.

dia: ini kan urusanku sendiri, gak mau melibatkan makku.

Nah lho … !

Pernah lagi dia bilang gini ke rekan “abc” ,

dia: aduh, duitku rasanya cepat banget habisnya. Gak tau ke mana aja pengeluarannya.

abc: habis buat lu naik taksi.

dia: aku mau mulai bikin catatan pengeluaran

abc: lu bikin catatan pengeluaran, tapi kebiasaan telat gak lu ubah, yah sama aja. catatan pengeluaran hanya berguna kalo lu analisa pengeluaran mana yang kudu ditekan.

Kalo si abc ini lebih ‘pinter’ bermain dengan waktu. Pinter manfaatin reimburse kantor buat keperluan pribadi.

Kerjaan divisi kami untuk saat ini memang nyantai. Si abc ini kalo habis jam makan, tidur2an di kursi kerja sambil dengari musik. Kalo udah bosan, dia ke kantor produksi, ngobrol2 dengan rekan dekatnya. Kalo udah jam pulang, seringkali dia mulai sibuk .. cari alasan lembur. Ntar pulang tinggal naik taksi ke tujuan di mana dia janjian dengan teman2nya. habis tuh, reimburse.

Namanya juga si abc ini ‘pinter’.

sementara aku, hanya butuh 30% dari waktu ngantor untuk membereskan semua kerjaan dan laporan2 buat boss. Selebihnya, nyantai abis. Sebenarnya kerjaan si abc itu kalo dilimpahkan ke aku, pun bisa dikerjain tanpa perlu lembur.

7 comments:

mercuryfalling said...

ya ampuuuunnn...kok bisa ya ? udah kenak kutuk kale wahahhahaha

pinter bener yak si abc...pinter nilep duit kantor hehe

eliza said...

tadi gue ninggalin link di shoutbox tapi gak keluar. gue taruh disini ya soal buku yg gue baca, mudah2an elo puas deh, gak penasaran. gue kasih link nya yg elo bisa baca2 review nya: http://www.johnpomfret.net/

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

Yen.. orang kayak gini ini yang bikin dunia korupsi nggak akan pernah habis.. maunya santai saat kerja, begitu sudah habis waktunya dianggap lembur.. emang nggak ada pengawas ya?

yendoel said...

gak ada upah lembur sih. dia cuman pengen reimburse uang taksi aja. wah, kalo ada upah lembur, orang finance pasti langsung tunjuk pengawas. kalo orang2 office/manajemen, biasanya gak ada upah lembur. upah lembur biasanya buat level 'kerah biru'.

Y3nn1 said...

ckckc...ada2 aja idenya buat "gratis ongkos taxi". Yang satu boros uang taxi gara2 suka bangun kesiangan, yang satunya lagi cerdik *atau licik yah?* dapatin ongkos gratis.

SinceYen said...

haha.. orang model ABC ini emang ada di mana-mana, pinter "korupsi".

Ninis said...

Hihihi.. memang manusia itu macem2 ya.. kadang bikin geli, kadang bikin juengkelllll setengah mampus *_*