Friday, January 16, 2009

impian masa muda

mertuaku dua-duanya berasal dari keluarga petani, tumbuh dewasa di kampung. Bahkan suamiku pun dilahirkan di rumah kampung, bukan di klinik atau di rumah sakit. Sempet melongo juga pas tau pertama kalinya. Habis lahir, barulah dibawa ke klinik. 

FIL ku sejak lulus SMA, masuk tentara kelautan selama 18 tahun. Setelah itu bekerja di China Post sampai masa pensiun tahun 2007 lalu.  MIL karena nikah, makanya ngikut aja ke mana FIL pergi.

Ada 2 adik dari FIL dan 3 adik dari MIL yang masih tinggal di kampung, hidup dari bercocok tanam dan beternak ayam secara kecil-kecilan. kemudian, karena kampung mulai diserbu pendirian beberapa pabrik, ada juga yang mulai menjadi buruh pabrik. 

itulah sebabnya, kami sering dapat supply gratisan ayam kampung, bebek, serta sayur mayur, kacang tanah, kacang polong, cabe, bawang putih, dll .. yang bebas pestisida.

Untungnya punya sodara2 di kampung, kami dapat rutin mengkonsumsi telur ayam kampung. Tiap pagi telur rebus adalah sarapan tetap setiap orang, dari yang tua sampai para pasukan bodrex. Tiap pagi bisa mengkonsumsi 5-8 butir. 10 hari pun sudah 80 butir. Makanya FIL ku sekali beli telur bisa 200~300 butir, langsung dari kampung. (*dahsyat yah?*)

di samping itu, dapat menikmati udara desa yang bersih dan segar kalo cuaca lagi cerah.. gak terlalu panas kala summer atau gak terlalu dingin seperti winter. waktu paling ideal adalah saat musim semi, di mana2 bertebaran bunga2 kuning (coleseed flower?) atau kala musim gugur, saat padi siap disemai. 

yang ini awal spring 2005, kala sedang hamil Crystal sekitar 6 bulan. 


Kampungnya hubby juga gak jauh2 amat, sekitar 2.5 jam perjalanan, dengan bus umum + bus kecil. sekitar 1.5 jam dengan taksi.  

Katanya, FIL-ku punya jatah tanah di kampung. Aku dan hubby berandai-andai, kalo kami tua dan sudah pensiun, pengen tinggal di kampung, bercocok tanam untuk keperluan diri sendiri. ini juga impianku kala masih remaja dulu (*duileee...!*) 

kata hubby lagi, setengah tahun dalam tiap tahun pengennya bisa buat tinggal di indo. Hahahhahaa! Masih lama banget booww !!!! itupun kalo dikasih rejeki dan umur panjang. Tul gak?    

16 comments:

Amey said...

di liat dari cita2 lu keknya lu bener2 cinta alam yah hehehe

veny said...

Yen , dreaming lo ama hubby beneran naturally banget yah >> back to kampong enaknya .
tapi bener deh begitu lbh enak , nyantai jadinya , ga stress n polusi di kota .
dekat dgn alam , hidup lbh sehat .
semoga impian lo tercapai nantinya

yossy hamdan said...

Keknya rata2 impian kalo udah tua pastilah tinggal di daerah yg tenang, dekat dengan alam.. gw juga suka tuh, palagi tiap hari udah tinggal di Jakarta yg padet..

Tp kalo tiap hari mkn telor rebus apa gak bosen tuh..

Terus anak2 juga sama ya, mkn telor rebus juga? Salut..

Yenni said...

Gw juga suka ama suasana pedesaan, udara bersih, mo nyayur tinggal ke kebun baut metik2.
Eh, kira2 bulan 3 awal di china masih dingin banget ga Yen?

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

Sama yen, aku juga pengennya gitu, makan dari hasil kebun sendiri

Eh asyik banget tuh ya dikirim dari kampung gitu, seger dan sehat, kan mahal banget tuh kalau beli di supermarket yang organic begitu..

semoga terkabul ya cita citanya

Sestri said...

Memang aku juga pingin hidup di kampung setelah pensiun, tetapi suami gak siap, padahal aku punya tanah luas di Jawa Tengah. entahlah masih di impikan he he

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

Tante Yenny..nggak lihat photo Emily di halaman Photonya mama ya?

wah wah si tante jalan jalan mulu..asyik deh..ntar cerita ya

Lily said...

Wah...asyik banget tuh YEN dapat kiriman rutin daging ama sayur yang udah pasti higenis & sehetttt...mau dunk dikirimin juga hehehe.

tahun 2005 awal2nya di china ya YEN ???.

Sama YEN, aq juga berandai2 kalo dah ga kerja lagi, pengin punya halaman yang luassss biar bisa nanam2 gitu...

debbie said...

gile...itu ratusan telor, fresh....bener2 pengkonsumsi telor yah :D

debbie said...
This comment has been removed by a blog administrator.
bebek said...

beneran misoa mau diajak tinggal di indo? girang dong yen?

zee said...

klo tiap hari makan sampe 8 telur, apa tidak jd bisulan? abangku dan aku sendiri klo tiap hari berturut2 makan telor (pagi siang sore), pasti langsung bisulan. padahal kita ini penggemar telor banged. :)

impiannya mantap bgd yen. klo saja bisa begitu ya, 6bln di indonesia, 6bln disana. wuihhh sama aja dgn liburan namanya.... semoga terkabul :)

mercuryfalling said...

pengeeeeeeen..dapat kiriman dari kampung.

eh banyak amat makan telurnya, yoen ? kolesterolnya tinggi lho

yendoel said...

to all,
* memang segar kalo hidup di daerah yg lebih tenang, jauh dari kebisingan lalu lintas dan kemacetan di kota.tapi masalahnya, kampung di masa mendatang mungkin juga mostly dah kena efek industrialisasi kali yah...
* telurnya tuh setiap hari seorang satu, tmsk krucil. belum tmsk lauk favorit, tomat cah telur. kayaknya sih gak bosan lah. nasi kan kita makan tiap hari juga, tapi gak bosen. dan gak bisulan kok..huehehehee! mungkin tergantung masing2 orang kali ya. ade rai dulu katanya sehari makan 20 telur atau lebih.
* awal2 bulan Maret masih agak dingin. temperatur mungkin sekitar 10-15. tergantung lokasinya di mana. kalo di Guangzhou, Shenzhen sih hangat atau panas kalo siang. mungkin dah di atas 20 celcius.
* daku mulai 'mengungsi' ke china 24-MAy-2004. meridnya hari lingkungan 5-Jun-2004. =)
* senangnya di indonesia tuh, biarpun penduduk tmsk banyak, tapi tanah masih luas, jadi bisa punya pekarangan sendiri (kalo duitnya kenceng utk yg di kota besar kayak jakarta, halaman bisa luas). kalo di sini rata2 pada tinggal di apartemen. kalo 'house' gak sanggup deh .. gak kebeli, harganya jauh lebih mahal. jadi kita2 yah ndak punya halaman. nanem2 cuman di balkon, dan terbatas, di pot aja.

Ninis said...

Saluttttt ama semua yang bercita2 bercocok tanam dan makan hasil kebun sendiri :)
Aku juga pengen begitu deh..
Andaikan seluruh manusia bercita2 seperti kita2 disini, bisa dibayangkan betapa damainya dunia hehehe...

tikno said...

Yen, semoga cita-cita kamu diberkati Tuhan dan bisa jadi kenyataan.

All the best for you.