Wednesday, January 21, 2009

pak mertua dan rak baju

habis membeli rak pakaian dari internet. siang ini diantarkan. sebelum2nya juga udah ngasih tahu ke suami ataupun mertua soal ini.  

saat diantarkan mertua yang terima barangnya. juga udah aku kasih tau sebelumnya via telpon. 
lalu pak mertua telpon ke kantor dan aku kasih tau untuk bayar RMB 30 ke supir pengantarnya. eeeh... di telpon pak mertuaku bilang gini, "kamu tuh kurang kerjaan!" (dengan nada yang sangat gak mengenakkan terus telponnya ditutup ama dia).  gua dah membayangkan mak mertua juga pasti idem, di rumah pasti ngomel2 .. bilang beli barang gak berguna. 

asli .. langsung bikin bad mood deh!   

ini barang kalo beli di carrefour, harganya sekitar RMB 500, which is masih kudu cari pengangkut. sementara aku beli udah berikut ongkos kirim, habisnya  RMB 400. (menghemat sekitar Rp 125 ribu).  lagian, toh bukan beli sesuatu yg gak berguna. 

lagian di rumah juga ada kembarannya yang udah dipakai 3.5 tahun sejak Crystal baru lahir. ini dibeli karena anakku kan nambah satu. 

kok reseh? 

9 comments:

zee_mami vaya said...

Well well...... what's wrong with him? Udah tua kok marah2, kayak org stress aja. Aku jd ikutan sebel bacanya....

Yenni said...

God Bless the nice taxi driver.

Si taxi driver yang jutek itu nyebelin nyebelin banget sih. Kan sudah seharusnya dia nganter kemanapun si penumpang minta. Kalo cuman berhenti di gerbang aja, apa bedanya dengan naik angkot di Indo. Ngapain bayar mahal, iya ga sih. Kayanya musti ditraining nih buat jadi supir taxi.

Michael, Ryan , Emily's Mommy said...

Sabar sabar sabar.. tarik nafas dalam biar diberi kesabaran ... hehehe cuman bisa nasehatin orang nih yen. kadang aku juga begitu kok .., suka sebel sama yang rese

mercuryfalling said...

waduh..kenapa dia marah2x yak ?!

yendoel said...

iya nih, kudu sabar sama orang tua. mungkin orang2 kalo dah tua emang jadi bawel yah. gak ibu2, bapak2 juga ternyata.
lagian, ngapain dia mesti ngomel2 gitu yah? untungnya biasanya habis curhat di blog atau curhat ke teman kantor, habis tuh dah lega. besok2 juga dah lupa.
untungnya lagi maren pulang, mertua gak nyinggung2 soal lemari. aku udah siap2 dg jawaban, "menantu pertama beli baju 4 juta kok gak ngomel..napa gua beli lemari cuman 400-anribu, kudu diomelin!"
kali dia nyesel juga dah ngomelin aku di telpon. wekekekekek!

Ninis said...

Lama2 mereka pasti akan sadar, bahwa menantu yang sering diomeli itulah yang berhati emas ;)
Biasanya begitu... sadarnya kalo udah "ditampar" sama Tuhan :)
*bukan aku mendoakan mertua Ci Yenni loh ya.. tapi generally manusia begitu... dikasih hati minta tai wkwkwkwkw...*

Sabar ya :)

yossy hamdan said...

Sabar ya Yen.. suka duka hidup bareng mertua.. Apa takut uangnya gak diganti kali.. xoxoxo

Francisca Chester said...

Itu namanya masih pembawaan Indonesia, kan biasa pak Sopir atau pengantar kita kasih tip, sebagai rasa terimakasih. Bagaimanapun tetap membekas dan budaya baik spt itu susah dihilangkan.Salut Yen.

tikno said...

Syukurlah mertua kamu nggak menanyakan lagi. Sabar ya... yang sabar dapat rejeki lho...