Thursday, March 18, 2010

belanja gaya kelas tinggi

Perusahaan tempat aku kerja, terdiri dari 2 lantai.
Lantai 1 untuk pabrik, gudang, kantin, ruang fitnes dan tempat mandi karyawan.
Lantai 2 untuk office dan ruang meeting.

office lantai 2 total ada 8 pria + 13 perempuan (termasuk bos nomor 2 yang juga seorang perempuan). Kalo GM, jarang di hefei, banyakan di pabrik yang di Guangzhou.

Kali ini lagi pengen menceritakan betapa dahsyatnya gaya belanja salah seorang manager di kantorku. Yang hampir tiap 2 minggu sekali bershopping ria, dan pasti ada yang dibeli. 12 perempuan lain di kantor gak ada yang selevel dengan dia untuk urusan berbelanja pernak-pernik keperempuanan ini.


bukannya aku kepo, sibuk nanyain apa aja yang dia beli dan harganya berapa; tapi tiap dia beli, tentunya langsung dipakai ke kantor, dan dia juga tanpa ditanya akan cerita, dia beli ini atau itu, harganya sekian.

Ini nih beberapa list yang dia beli winter kali ini :
1. 3 buah coat panjang. Masing2 di kisaran harga 1 juta rupiah.
2. 1 buah baju wol lengan panjang, harganya 2 juta rupiah
3. 1 jam tangan 5 juta rupiah
4. 1 buah gelang emas putih 4.5 juta rupiah
5. 1 koper berpergian 5 juta rupiah (!)
6. celana, sepatu, cincin, dan lain-lain .. wah aku dah lupa harganya berapa.


dia bilang, bulan januari – maret, khusus biaya shopping keluarga, mereka dah menghabiskan sekitar 30 juta rupiah.

Aku bilang gini ke dia, “kalo suamiku adalah suamimu… bisa langsung pengsan kali yah. gaji sebulan gak cukup buat beli sebuah koper.” waakakakaakkk...!

pas cerita ke suami, suami juga sampai bengong... "hah .. koper segitu harganya?!"
suamiku lageeeee ... manusia paling irit sedunia ... hahahaha!


rekan kantorku itu ketawa dan bilang,
“suamiku biasanya gak pernah komen. tapi kemarin setelah beli koper, dia bilang aku mesti mulai agak irit. anakku (*anak laki, kelas 4 SD*) sempat bilang gini: mama, kamu mestinya lebih irit dikit. gak harus barang2 bermerk, yang penting kan bisa digunakan dan bisa berfungsi baik.”


dia selalu belanja di tempat berkelas. kalo di Jakarta kali levelnya SOGO. Gak pernah dia ke tempat semacam mangga dua. (*sori, aku dah gak tau tempat2 shopping di jakarta, dulu taunya yg paling mahal itu SOGO*)


kalo aku, kebalikannya, beberapa kali nginjak mall berkelas langganan rekan kantorku ini, selalu urung membeli apa pun, karena gak ada yang harganya murah. baju musim panas aja, dari bahan katun biasa, bisa mencapai harga 1 juta atau lebih setelah ditempel brand tertentu, yang kadang brand apa, dari negara mana, aja aku gak pernah dengar! (*suaku bener diriku yah...?!*)


aku lebih demen ke “mangga-dua”nya sini yang bisa ditawar sampai lebih murah 70% dari harga jual di tempat lain untuk barang yang sama. dan demennya kalo sudah mulai mau ganti musim, baru beli, soalnya bakal diskon gede-gedean (cuci gudang).

baru hari minggu lalu, tadinya mau jaket buat winter, gak ketemu, akhirnya aku beli baju wol, harganya cuma (!) 98,000. buka harganya sih 180,000 rupiah.


waktu makan semeja di kantin, teman kantorku itu (sambil meraba lengan baju wolku) bilang gini: “baju baru yah… hmmm... bahannya kurang bagus.”
sambil ketawa-ketawa, aku bilang, “wong harganya cuma 70 yuan ...”
bayangi, baju wol yang dia beli seharga 1500 yuan, bisa buat beli 20 buah baju wol biasa. wekekekekk...! (*dasar gua aja yang pelit*)

bos kedua kami, yang juga perempuan, biarpun bos, mayan low profile.
dia juga baru beli baju baru. dia bilang gini, “lihat baju baruku ini, coba tebak harganya.”
setelah pegang bahannya, mayan bagus, aku bilang: “150 yuan (200 ribu rupiah)” (soalnya aku tau bos yang satu ini bukan tipe belanja gaya high-class, tapi tipe yah senang kalo dpt barang bagus tapi harganya murah meriah.
bosku itu bilang “40 yuan !" (56 ribu rupiah)
aku sampai bengong. kok bisa murah banget.
rupanya bosku ini punya teman yang buka factory outlet, baju yg dibeli itu sisa ekspor dan tentunya harga-teman.


12 comments:

Ian's mom said...

wah... podo Yen, aku juga eman, beli barang2 mahal2,... sing penting isa dipake... apalagi nek ada sing gratisan alias hadiah... hahaha..., untung2 juga anak dan suamiku juga se type...

Cyntha said...

haiyaaaaaaa...gila banget tuh temen lu ye *geleng2* kalo gw perpaduan elo n bos elo, maunya murah, tapi bermerk juga nolak asalkan diskon gede2an wkakakakaka..jato2nya tetep aja HARUS MURAH :p

pipitta said...

oh. my. god.

gila banget jam aja harganya bisa 5 juta??? sama ama kopernya???

hwaduuuhhh.. saya sih mikir sepuluh kali kalau harus beli dengan harga semahal itu. memang sih katanya ada harga ada barang, tapi maunya sih beli barang bagus dengan harga murah! kalo harganya mahal sih yuk dadah yuk baibai ajalah.. mending pake yang biasa aja :D

Y3nn1 said...

wah...gile...kaya banget tuh suaminya....

eliza said...

yah lain kali bagi dia, menurut dia, dia udah kerja keras perlu dipake duitnya. tapi terus kalo beli2 melulu ditaro dimana ya barang sebanyak itu?

Veny said...

Yen kalo baju winter kae winter coat gt kliatan yah bedanya yg mhl n murah , jadi kalo winter kliatan bgt strata sosial tiap org disana ya ?
g jg ga gt suka blanja di tmp mahal , sayang duit nya . ha22 mending buat jalan2 n mkn aja .
g jg ga beli yg murah2 amat sih , yah yg sedeng2 ajalah yg reasonable aja .

Desy Noer said...

Kalo di keluargaku, aku yang paling ngirit. Prinsipku sich beli barang itu gak perlu yang mahal-mahal, yang penting enak diliat dan awet. Malah suamiku yang pengen selalu bermerk kalo beli sesuatu. hehe.. kadang-kadang nguntungin sich, asal ngukur kemampuan juga.

ary said...

56 ribu ? aih, naksir deh aku, hehheee asik juga tuh kalo punya temen yang punya FO. mmmmm wanita n belanja, emang 2 hal yang susah tuk dipisahin yah, asal gak lebih besar pasak dari tiang aja ya gak bu ? Kalo aku suka yang terjangkau n kualitas bagus, ehhehehe

mercuryfalling said...

Wah bisa donk kamu nitip ke bossmu itu beli di FO hihihi

Kalo jam sih aku ngerti seharga 5 jutaan..Menurut aku msih termasuk "murah" tp kalo coat, ogah ah beli yg mahal2x...56 rb kalo bisa hwhahaha

sarie said...

wahhhh, sayang bener duitnya:( coba dikasih ke aku:P hehehehe.....

tuh barang2 high class smua ya? ampun deh, gak sanggup, bisa maem bubur sebulan.

susie said...

soal baju aku sendiri gak mikirin merk , asal enak dipake H&M pun jadi , hihihi

tikno said...

Kalo saya beli barang yang penting fungsinya bukan mereknya. Biasanya barang bermerek itu yang mahal mereknya.