Wednesday, March 17, 2010

jurus jitu bersihin mun-mun

maaf yah.. postingan kali ini agak jorse dikit, soalnya ngomongi soal munt*h.

namanya anak-anak, kalo lagi gak enak badan atau batuk, .. biasanya sulit terhindar dari yang namanya mun-mun.
aku gak suka sama bau mun-mun, bisa terpancing ikutan mun-mun juga. (makanya aku gak terlalu suka sama yoghurt, yg menurutku baunya rada mirip2 ...)

para mommies (buat yang gak pakai asisten), selama ini gimana cara bersihin mun2?


kalo maknya crystal dan angie, punya jurus jitu buat bersihin mun-mun anak2. gak usah dilap pakai kain pel, koran atau tisu. perangkatnya sederhana banget. cukup sapu dan pengki. tinggal disapu ke dalam pengki, tuang mun-munnya ke dalam toilet. guyur pengki dan sapunya dg air dari selang shower sampai bersih. lalu bekas mun-mun di lantai tinggal dipel pakai gagang pel.

sapunya jangan sapu yang dari bahan ijuk beneran. tapi sapu yang dari bahan sintetis (plastik), gampang dibersihin dan cepat kering.


kalo yang gak tahan sama bau mun-mun, tinggal pakai masker hidung/mulut. beres deh!


pas nulis ini, kepikiran sih buat mommies yg tinggal di amrik atau daerah eropa. biasanya rumahnya berkarpet semua.

buat bersihin, mungkin kudu pakai yang sapu plastik gagang pendek. kemudian bekas mun-mun ditekan2 dg tisu-dapur (biar air mun2 teresap sampai agak kering). baru disikat pelan2 dg air+sabun cuci piring. terakhir ditekan2 lagi dg kain pel, buat meresap air sabun.

biar cepat kering, bisa dengan bantuan 'hair dryer'. vacuum di sono apa berfungsi sbg pengering juga yah? (*maklum, di rumah cuma punya vacuum dg fungsi sbg penyedot debu aja*)


kalo orang2 di china sini, gak prefer karpet. pertama, repot bersihinnya, apalagi ada tumpahan susu, teh, kopi dan sejenisnya, termasuk mun-mun si kecil. kedua, kalo di-vacuum, sebenarnya pun tidak 100% bersih, karena bahan2 fabrik biasanya sedikit banyak bisa meresap (menyimpan) debu di balik jaringan fabriknya.

orang2 di sini prefer wooden-floor untuk kamar dan lantai keramik untuk ruang tamu dan ruang makan. atau seluruh rumah menggunakan wooden-floor (kecuali dapur dan kamar mandi) dg keramik.



5 comments:

zee said...

Oh gitu ya yen, klo aku biasanya paka koran. Sapu plastik ya. Hmm... makasih ya postingannya. Jadi tahu deh :)

Desy Noer said...

Kalo aku biasanya pake lap, tp ngelapnya sambil memalingkan muka biar ga bgitu kecium baunya, udah gitu lapnya dibuang. Hehe.. Baru dech dipel.

Thanks ya tips nya. Boleh juga nich dicoba.

Dian said...

Sippp....good idea, Mom

Wulinarian said...

Tp kl karpetan semua gimana? Heheheh. Kl aku sih muntahnya dikerok dr karpet, trus pake air sabun anget diteken2 ke karpet. Ntar pas udah keringan, di vacuum... tp kadang masih suka ada baunya.... disemprot2 yg ada malah jd bau muntah campur bau semprotannn

ary said...

ide yang bagus bu, pas banget sikonnya ama di apartemenku yang berkarpet n minggu kemarin dihiasin ama muntahannya Tole yang emang lagi atit. tq Yen ...