Friday, November 07, 2008

enak-enak dengan duit kumpeni

sekarang lagi trend di kantorku buat cari-cari kesempatan untuk makan-makan dibayarin kumpeni.

ada aja event yang bisa dijadikan alasan buat makan2, misal:
* adaVP, director atau karyawan dari sister company yang mampir.
* nambah orang baru di suatu departemen/divisi.
* acara karaoke bersama (untuk grup peminat nyanyi).
* ada customer yang datang (kalo ini sih emang kudu makan2 lah).
* buat menjalin kekerabatan


sekali makan, biasanya berkisar 5-15 orang.
kalo makan2 bersifat divisi, kadang bisa sampai 20-30 orang. buruh2 pabrik pun setahun bisa makan bersama ntah berapa kali.

orang china di sini, tiada makan2 tanpa minum2. yang paling murah beer, kalo yang mahalan dikit, anggur merah atau arak china.

sekali makan2, bisa menghabiskan RMB 500 ~ RMB 2000! kurskan aja, 1 RMB sekitar Rp 1300. udah gitu ada 2 orang, kepalanya produksi dan kepalanya customer service, habis makan2 senangnya nyambung nyanyi atau clubbing. lagi2 dengan dibayarin kumpeni.

kumpeni tempatku ini dah terlalu longgar dan terlalu 'baik' ke karyawannya. jadi yah dimanfaatkan bangetlah.

saking longgarnya, malah tahun2 sebelumnya ketika belum nyewa bus karyawan, buat buruh yang kerja shift (baik pagi, siang atau malam), pulang pergi naik taksi dan boleh reimburse. nah, ini lagi2 yah dimanfaatin banget. pulang pergi dengan bus umum atau diantar suami/pacar, tapi habis itu reimburse taksi, yang sudah pasti nominalnya dilebih2kan. uang reimburse taksi bahkan bisa sama jumlahnya dengan gaji pokok.
.. begitulah manusia yah ...


kadang senewen juga sih lihat orang2 kayak gitu .. tapi bukan urusanku, duit juga bukan duitku.

pernah ada rekan yang pulang bareng taksi denganku saat kami sama-sama overtime, terus dia turun dekat rumahku. aku yang bayar. dia bilang, "ntar kalo reimburse jangan bilang kita bareng2 yah." soalnya dia mau reimburse juga. walah .. walah ..

aku sendiri paling gak pernah melebih2kan kalo reimburse. menyalahin prinsip pribadi. menurutku, janganlah menginginkan apa yang bukan menjadi hak kita; nanti kita malah jadi serakah. aku percaya banget .. Tuhan tidak akan membiarkan anak2Nya berkekurangan, asal kita berusaha dengan kejujuran.

9 comments:

veny said...

Yen
kumpeni di tmp lo baek banget yah .. bersyukur lah .
tapi ember ga boleh serakah , ga boleh air susu dibales air tuba , ga bole ambil yg bukan hak kita ..

Cicha Mamanya Shaina said...

walah walah.. kirain orang indo aja yang suka ajimumpung heuheuhe.. tapi emang KAPAN LAGI, senang-senang - perut kenyang - uang utuh hehe..

soal reimburse.. temenmu itu frontal juga ya bu.. hehe gak malu gitu. Mungkin pikir2 "kapan lagi" haha..

lisa said...

iya Yen, prinsip lo sama dgn gw. kl emang bukan hak kita kenapa hrs pengen2

Lily said...

Baek amiiir kumpenimu Yen.

buseeet dahh..ini ma sama aja korupsi Yen, idih amit2 deh ga malu gitu ya masak dianter ama pacar juga direimburse.
Btw kumpenimu itu apa ga pernah diaudit??.

bebek said...

hahaha, dimana-mana sama jaha yah, yen....gag di indo gag di cina....bahkan di sg juga sama tuhhh

Ninis said...

Kumpeninya baik bangettt ama karyawan :D
Kebanyakan duit ya hehe...

Tapi aku setuju, kalo bisa jangan ambil yang bukan hak kita, karena kehilangan sesuatu meski nilainya sangat kecil, tetep gak enak rasanya!

debbie said...

widih....extrimis juga neehhh...huehehehehe.....

btw, kerja dimana sih dikau mom?

yossy hamdan said...

Iya, susah juga ya.. sekalinya dapet kumpenin yg baek, dimanfaatin... Ada yg karyawannya baek2 kumpeninya yg manfaatin... hehehe

Tetep 'lurus' ya yen...

Caroline Sutrisno said...

"Tuhan tidak akan membiarkan anak2Nya berkekurangan, asal kita berusaha dengan kejujuran."

setuju banget, yen...
dan gw salut buat elu yang tetep pegang prinsip itu di tengah2 temen2 lu yang pada rajin me mark up reimburse an...