Wednesday, May 30, 2007

child proof your house

obat-obatan, bahan-bahan kimia lain (misal sabun, shampoo, obat nyamuk, dll) simpanlah di tempat yang tak terjangkau
gua sebenarnya rada sebel sama orang-orang rumah, yang kadang naroh barang suka seenaknya. maksudnya, barang-barang yang maunya gak gampang digapai oleh kedua bocah cilik.

misal aja, permen dan coklat. pada dasarnya gua gak pengen si kecil makan terlalu banyak permen or coklat. tapi orang rumah yah gitu, kalo dah makan permen atau coklat, bungkusan gedenya suka ditaroh gitu aja. nah, kalo udah kegapai ama si kecil, pasti mau. kalo gua biasanya coklat atau permen selalu gua simpan di tempat2 yang tak terlihat.


yang lebih parah lagi, obat2an. juga suka ditaroh begitu aja di atas meja.
hari senin barusan ini, kedua bocah cilik itu ngambilin obat darah tinggi opanya. terus botol obatnya dibuka, dan dimakan satu per satu obatnya. habis dimakan, gak enak, terus dilepehin. terus ambil lagi, masukin ke mulut lagi. gua sih gak lihat, tapi diceritain. gua kaget setengah mati! obat-obatan gitu !!!


terus gua bilang, makanya obat-obatan ditaroh di tempat yang tinggi dong. terus mereka bilang, mau taroh di mana, kejangkau semua ama mereka. gua bilang, taroh di lemari kaca ruang makan dong.

jawabnya, "mereka bisa ngambil kursi dan buka sendiri lemarinya."
gua jawab lagi, rak yang paling atas kan gak kejangkau.
akhirnya semua obat2an gua pindahin ke 2 rak teratas lemari kaca yang di ruang makan.
gua malah disalahin karena terlalu banyak ngajarin si kecil ini itu. dulu si kecil suka main botol aqua, suka buka tutup tutup botolnya.


benda-benda dari gelas, benda-benda runcing dan tajam, air panas
si opa juga kalo dah pakai tusuk gigi atau cotton bud, suka digeletakin begitu aja. untung si Crystal dah mendingan. dulu dia senang main tusuk gigi, suka dibawa sambil jalan ke mana-mana. lah .. kalo jatuh dan kecolok mata, gimana coba!!! jadi gua suka keki aja kalo ngelihat tusuk gigi bertebaran di mana2.

si Crystal sering gua ajarin kalo nemu tusuk gigi dibuang ke tong sampah. untung akhirnya dia nurut. kalo nemu tusuk gigi, dah gak dimain2in lagi, tapi langsung dia buang ke tong sampah. 2 hari lalu juga gua baru mungutin 3 tusuk gigi dan 1 buah cutton bud bekas pakai dekat sofa ruang tamu. itu termasuk kerjaan rutin gua dan si kecil tuh...


di samping itu, gua juga sering ngingetin si kecil, ada 5 barang penting yang gak boleh disentuh / dimainin:
1. api
2. air panas
3. pisau
4. obat
5. listrik

hehehe... kadang gua suruh dia yang nyebutin. mungkin dia belom ngerti sih. mungkin juga ngerti dikit. tapi kadang dia kalo lihat botol air panas, kalo diingetin, dia suka bilang, "air panas, gak boleh disentuh."

pernah suatu kali, gua habis ngupasin dan makan apel bareng dia. terus pisaunya masih tergeletak di meja ruang tamu, si kecil yang malah ngingetin gua, "mama, pisaunya ditaroh dulu."
aduh, sampai terharu deh gua, dan gua bilang ke dia, "aduh sayang, maaf yah..mama kelupaan. untung kamu ngingetin. gak boleh main pisau, berbahaya lho!" terus dia manggut-manggut.

terus dia suka buka tutup lemari dapur. tiap kali gua ingetin, "kalo mangkok dan piring kaca/porcelain gak boleh main yah. kalo mau main, main yang plastik aja." eh, untungnya dia lama-lama ngerti. jadi tiap kali kalo dia mulai buka lemari dapur, paling dia ambilin wadah2 plastik dan tutupnya, atau sendok2 dari plastik/melanin. kalo sendok porcelain, hampir gak pernah disentuh, juga mangkok piring yang dari kaca dan porcelain gak pernah dimainin.



alat-alat listrik, kipas angin, colokan listrik
kipas angin juga gua bungkus dg kasa anti nyamuk. nah, kalo dia mulai main2in kipas angin, suka dipencet2 tombol2nya, kalo kelihatan papa-nya, habis deh.. pasti tangannya dipukuli dg kencang. dulu-dulu pernah dipukulin dg kenceng, terus dia nangis dan gak berani nyentuh lagi. summer kali ini, mungkin dah lupa. jadi dia mulai main kipas angin lagi. maren tangannya dipukulin papanya. dia gak berani nangis, mungkin tau sendiri kalo dia salah... tapi matanya udah berkabut.
colokan listrik kita tutup dengan cover khusus yang bisa dibeli di toko perlengkapan bayi. bentuknya seperti colokan listrik, terbuat dari plastik.


air di kamar mandi, air untuk cuci mobil
ada satu hal lagi, di rumah kebiasaan kalo nyuci baju, air bekas bilasan ditampung untuk nyirem toilet. nampungnya di baskom gede. gua pernah baca ada toddler yang meninggal gara-gara kecemplung dalam baskom cuci mobil papanya, sementara papanya sedang nyuci mobil tapi gak nyadar. jadi gua juga cemas kalo di rumah ada baskom2 penuh berisi air. kadang pintu kamar mandi suka dibiarkan terbuka gitu aja. jadi gua juga suka ngingetin mertua soal risikonya dan untuk tak lupa nutup pintu kamar mandi, mengurangi risiko yang tidak diinginkanlah. apalagi si kecil sekarang dah mulai bisa buka pintu sendiri.
kalo perlu malah beli aja kancingan pintu dan dipasang di posisinya yang tinggi dan tak terjangkau.


pintu depan, akses keluar rumah, jendela, balkon
berhubung tinggal di apartemen dan di lantai 4, kita juga biasanya waspada jangan sampai si kecil buka pintu sendiri, takut jatuh di tangga. beberapa minggu lalu dia sudah bisa buka pintu depan sendiri, bikin gua kaget setengah mati juga. terus gua ingetin oma-nya kalo gua lagi ngantor, mesti perhatiin jangan sampai si kecil buka pintu depan sendiri.
kalo gak tinggal di apartemen juga kudu hati2. kalo sampai si kecil bisa buka pintu sendiri, terus keluar rumah sendiri, bisa-bisa ntar nyasar, lari ke jalan, mendekati kolam renang (buat yang rumahnya berkolam renang) atau diculik orang. yang kayak gini nih yang menakutkan. memang sebaiknya jangan biarkan si kecil sendirian untuk waktu yang terlalu lama.

Connor, putra dari Eric Clapton, gitaris kondang, yang baru berumur 5 tahun, jatuh dari balkon apartemennya di lantai 52 (kalo gak salah ingat nomer lantainya), meninggal tentunya. makanya dia bikin lagu Tears in Heaven.
balkon di rumah gua juga waktu itu si oma ngelihat Smarty bisa memasukkan kepalanya di sela-sela pilar balkon. langsung dikiterin pakai kabel, terus dibungkus lagi dengan kasa nyamuk.



makanan
ada beberapa jenis makanan yang kudu diperhatiin cara memberi makannya pada si kecil. misalnya anggur. Crystal suka sekali memasukkan tomat kecil atau anggur utuh ke mulutnya. bayangkan kalo sampai tertelan dan tersangkut di tenggorokan. jadi kalo makan anggur, biasanya dikupasin dulu kulitnya (biarpun udah dicuci, takut masih mengandung pestisida) dan dibelah dua sebelum dikasih ke dia. tapi dia suka protes atau malah nangis2. ujung2nya jadi suka ngambek/berantem dengan maknya. tapi untuk hal ini, gua gak bakal ngalah ke dia. sama halnya untuk makanan seperti kacang, cherry, permen, yang sejenisnyalah. untungnya sejak kecil, Crystal udah bisa membuang biji buah (yang kecil2), yang sebenarnya dimakan juga gapapa sih. misalnya biji buah semangka, biji buah delima. makanya sejak umur setahunan juga kita biarin aja makan delima, karena menurut kita cukup safe.

di China, sudah beberapa kali terdengar berita anak kecil meninggal gara-gara kesedak fruit jelly (agar2), yang biasanya dimakan dengan cara disedot dari wadah plastiknya. kalo memang mau memberi si kecil makan fruit jelly, gunakanlah sendok. jangan dibiarkan makan sendiri.

6 comments:

Kevin Lau said...

wah berbahaya sekali ya Yen kalau sampai tertelan itu obat,untung bisa dilepehin keluar obatnya.
memang harus hati2 ya taruh benda yg berhahaya bagi anak2.

langkah yg kamu ambil udah benar, mesti ajarin anak kita benda2 yg berbahaya jangan disentuh/main.apalagi obat2 jangan masukin ke mulut.

kalau kita juga jarang kasih Kevin makan permen/coklat, keiknya si Kevin sakarang juga nggak begitu doyan ama perment karna jarang makan.

Ian's mom said...

salam kenal, aku baca2 dulu yah.. tukeran link yuk...

Anonymous said...

Yen, aku setuju sekali dengan kekawatiranmu tentang barang2 bahaya terhadap anak, terutama obat2an... emang harus super hati2 ama anak balita, harus diliatin dan diingetin terus. Yg penting safetynya... kalau ama Ian, di dapur, aku sering ajakin ian masak, aku ajari dia nyemplungin ke gorengan, atau ngiris sesuatu, tapi harus diliatin deket2, dan dikasih tahu caranya, dan akibatnya kalau salah cara. Seperti waktu nggoreng, dia jadi tahu mana yg panas, dan mana yg gak boleh dipegang. jd dia hati2 sendiri. Dibalkoni juga, aku sering ajakin Ian liat ke bawah, dan aku jelasin akibatnya kalau naik2 bisa jatuh. dia ngeri sendiri.. menurut aku yg paling baik, seiring bertambahnya usia, anak perlu dikenalkan, pengertiannya jadi bertambah, dia jadi bisa hati2 sendiri. Krn siapa tahu kita juga teledor..

eliza adam said...

untung elo ibu yg baik ya Yen :D soalnya elo harus ngajarin gak cuma Crystal, tapi jg mertua elo yg dg kata lain sama dengan anak kecil ;D

elo boleh aja jadi "cici" anak gue, hahahaha...

Lisa said...

Setujuh banget deh Yen.... emang kudu ati2 kalo ada anak kecil di rumah...

sinceyen said...

Keteledoran orang dewasa, yg kadang 'gak mikir bahaya ini itu buat anak kecil, emang bikin kesel banget.