Tuesday, May 08, 2007

blog itu tempat curhat yaa...

tempat curhat
tiap kali kalo berasa tertekan atau stress .. paling enak memang nulis di blog.
bisa curhat, ngomel atau nyerocos sepuas2nya.
toh orang rumah gak ngerti. soalnya nulisnya pakai bahasa indo. hehehe !
selain itu, kadang suka curhat via email ke hanna or henny.
maklum .. di sini gak ada teman yang bener2 teman.
paling curhat ke teman kantor aja, itupun gak all-out.


hubungan mak mertua dan menantu
nah ini dia nih..topik hari ini.
kayaknya di mana-mana hubungan mom and daughter-in-law itu susah dilakoni yah.
pasti ada friksi sedikit banyak; apalagi kalo tinggal serumah.
kalo gua list, untuk kasus umum dan kasus gua mungkin ada beberapa faktor:
1. beda/gap generasi: biasanya beda umur at least 20 tahun, kalo gua dg mak mertu beda 26 tahun.

2. beda pendidikan: mak mertuku gak menyelesaikan SD-nya. oh ya, tapi sering tuh dia nyeletuk ngomongi gua, sarjana S2, gak bisa apa2... pokoknya yang sejenis itu lah. walaupun dg nada bercanda.

3. beda culture: biarpun sama-sama orang chinese, tapi gua tumbuh di kultur orang indonesia, tinggal di kota kecil, terus pindah ke kota besar krn kuliah dan kerja. sementara mak mertua tinggal dan besar di kampung, baru pindah ke kota beberapa tahun setelah menikah. jadi kolot dan masih tahyulan banget. tapi paling gak mau atau malah bisa tersinggung dibilang tahyul, alias gak ngaku tahyul. contoh paling sederhana, gak boleh nyebut kata "mimpi" di pagi hari dan gak boleh ngebahas mimpi. soalnya katanya ntar seharian bakal ditimpal kesialan. masuk akalnya di mana coba?! beda kultur inilah yg banyak mempengaruhi cara hidup. misal kalo gua ngasih kado ke orang, gua senangnya harganya dicopot aja. yg penting kan bukan harganya. nah kalo di sini, justru harganya gak boleh dicopot, malah bon pembeliannya sekalian ditaroh di dalam. biar ketauan harganya berapa. terus kalo ada kado dari orang, dicatet sampai detil, terus mesti dibales dg harga yang kurang lebih sama. memang ada baiknya sih. tapi bikin hidup jadi lelah.

4. beda hobby / kegemaran: pernah gua dan suami ajak dia nyobain pizza hut, terus pulang dia muntah2. dia nyalahin si pizza. padahal sebenarnya adalah waktu itu dia udah laper, terus sebelum makan, perut kosong, dia minum coca cola pakai es. sementara magnya itu gak bagus. langsung masuk angin. terus dia bilang, "makanan elo, kita2 gak makan."

5. beda agama / kepercayaan: dia gak punya agama, ngakunya gak percaya. tapi kadang2 percaya ama "fu" (Buddha), jadi gak konsisten. ajaran kristen soal kasih pasti gak terlalu bisa diterima sama dia sepenuhnya, contoh yg simple: bila ditampar pipi kirimu berikan pipi kananmu. wah, bisa diketawain ama dia deh.

6. beda karakter, beda pemikiran: namanya juga beda orang, pasti karakter/pemikiran beda lah. repotnya, para mak mertua itu biasanya punya kecenderungan merasa dia lebih tua, dia lebih benar. apa yang dia lakukan, katakan, atau dia pikirkan adalah pasti lebih benar. kita2 orang muda tau apa sih? mak gua juga gitu kok ke ipar gua. sering gua ingetin jangan terlalu cerewet dan membesar2kan hal kecil. yah gitu deh.. tetap merasa dia lebih tau dan pasti lebih bener. dan hal ini sering membuat yang jadi menantu merasa tertekan / stress krn dituntut menjadi seperti si ibu mertua. kasus gua, repotnya mak mertua gua suka bawel. jadi satu hal bisa diulang2 ngomongnya. paling gua cuman bisa sabar...sabar...nahan diri. jangan dilawan. kalo dia memang bener, ikutin aja. tapi kalo dia gak bener atau gua gak sreg dg pemikiran dia, diem aja. gak usah dibantah. tapi juga gak usah dijalani seperti maunya dia. ngapain maksa diri ngelakuin hal yg lo gak percaya bakal ok. biasanya kalo di gua, hal ini banyak menyangkut soal parenting. gimana cara mengasuh anak. kalo dia ngoceh2 terus...paling gua diem aja. tapi tetap ngejalani apa yg gua percaya bener. misal aja, gua mau masak air, anak gua pengen nutupin tutup ceretnya, yah gua kasih aja dia nutup. yang penting kan si kecil happy, toh gak berbahaya. eh, gua diomelin!
gua kasih anak gua naik kiddy ride, eh, dia bawel.. bilang ngabisin duit. duit 2 yuan (kira2 2 ribu rupiah) kalo beli sayur dapat sekantong .. sambil ditunjukin tentengan sayur bayem yang baru dia beli. terus diumumi ke semua orang. pusing gak sih ...!
terus dah spring begini, suhu mulai naik. gua gak ngasih anak gua pakai baju terlalu banyak. yang jelas gua bisa ngira2 takerannya kapan anak gua kedinginan atau kepanasan. dia ngotot kudu ngasih pakai baju yg banyak ke anak gua. maksudnya baik sih, takut anak gua masuk angin. tapi takerannya badannya sendiri yg memang belakangan dia gak terlalu fit, jadi sering merasa kedinginan. sementara anak kecil itu gampang kepanasan dan keringatan. gua diem ajalah, daripada ntar malah jadi berantem. paling gua bilang, iya, ntar kalo dia kedinginan, gua tambahin bajunya. lha, pernah mak mertua gua cerita sendiri, waktu gua di kantor, Crystal pernah minta dipakaiin vest krn kedinginan! pas mak mertua gua pegang tangannya, memang dingin. tapi kalo kepanasan, dia buka sendiri vest-nya, gak mau pakai.


wah, masih banyak lagi deh friksi-friksinya kalo keseharian 24 jam ketemu terus.
maren gua libur seminggu full, dari tgl 1-7 May. gak terlalu ke mana2. paling bawa anak gua main2 ke taman2 tertentu. atau bawa jalan di komplek dekat rumah. selebih dari itu, yah di rumah. stress juga... dibawelin setiap saat.
mana suaranya menggelegar. gua suka males/feel annoyed denger orang ngomong tereak-tereak.


tadi pagi tuh, sumbernya kenapa gua jadi curhat panjang gini.
anak gua ngeluarin mainan yg pakai hand-drive gitu deh dari kamar.. terus langsung deh mau direbut ama si Smarty (koko sepupunya). terus mertua gua bilang, "kan sudah dibilang jangan dikeluarin."
gua nyambung, " mana gua tau. si Jing-jing kan mau, jadi yah gua keluarin."
eh, ternyata dia tuh lagi ngomong ke anak gua, yang gua pikir dia ngomong ke gua.
langsung gua kena damprat, dia bilang gua suka membantah apa yang dia omong... bla..bla..bla..
gua bilang, gua kan gak tau kalo dia bukan lagi ngomong ke gua.
tetap aja dia nyerocos ngomelin gua. dan semua orang lagi ada, pak mertu, neneknya suami, abangnya suami. habis tuh gua diemi aja lah. sabar..sabar...namanya juga orang tua.
tapi .. bete...bete.... bete euy...!

untung .. untung... untung gua kerja yah. kalo gak, gak kebayang gua mesti 24 jam sehari tinggal di rumah. dulu awal2 gua baru nikah, 3 bulan pertama belom dpt kerja. gua stress berat. situasinya miriplah.
adik bungsunya yang bantuin ngerawat si kecil pernah suatu kali ngomong ke gua bahwa kakaknya sendiri ngaku ke dia waktu gua belom kerja awal2 gua di sini, dia memang suka "ngerjain" gua.
pantesan, masa-masa itu gua bawaannya stress banget kalo di rumah.
bisa dimaklumi, dia takut gua nganggur seumur hidup dan jadi 'beban' buat anaknya (suami gua).

yah, gitulah... curhat panjang lebar soal mak mertu dan menantu.
kuncinya cuman satu.. dan gampang-gampang susah untuk dilakoni...


sabar..sabar..ngalah..ngalah...
gak mungkin kita merubah orang yg memang sudah begitu adanya.
dengan menjadi lebih sabar, friksi-friksi yang sebenarnya gak perlu ada bisa dihindari.
gua juga selalu berusaha belajar sabar...sabar... !

2 comments:

Lisa said...

setuju Yen, sabar... sabar... sabar... (tapi gw yang baca aja ngelus dada Yen...). susah emang kalo tinggal deket mertu... sekali lagi, sabar...

eliza adam said...

Yen...sabar terus ya, dikasihi Tuhan :) at least elo kerja...*hugs*