Monday, July 04, 2005

Proses Melahirkan (CRYSTAL)

Pengen bagi2 cerita soal proses melahirkan kemaren. Biar ada gambaran sedikit banyak buat teman2 cewek.
Aku sebenarnya lewat 7 hari dari due date (23 Jun 05) pas melahirkan.
Rasanya udah gak sabaran banget pengen bertemu dengan si kecil =)
Planningnya kalo dah lewat seminggu, aku akan ke rumah sakit untuk injeksi perangsang kontraksi. Pas hari ke-enam lewat due date, 29 juni, subuh jam 4, aku mulai pendarahan (keluar lendir merah).
Tapi perut belom sakit, ketuban belom pecah.

Reaksi tiap perempuan kayaknya sih beda2. Ada yg sakit perut / mules2 dulu, atau pinggang /betis pegel2. Terus ada yg pecah ketuban duluan.

Jam 9.30 pagi aku ke rumah sakit, berhubung rumah sakitnya deket banget, aku naik bus umum, ditemeni makmertu, cuman 2 halte, paling 5 menit dah sampe. Sebenarnya aku malah pengen jalan kaki, supaya ntar pas melahirkan lebih mudah kali yaaaa….
Tapi berhubung summer, panas banget, malas juga. Hehehehe!
makmertu juga suruh naik bus.
Yah.. belom punya mobil pribadi nih !!! masih melarat =)

Pas aku tiba, barengan aku daftar ada cewek yg dah pecah ketuban, dan posisi kepala janin agak miring dari vagina. Jadi mestinya dia caesar.
Terus aku daftar kamar yg berdua. Barengan aku ada cewek yg juga baru masuk.
Dia dah pendarahan sejak kemarennya, maren ke rumah sakit, tapi baru hari ini mulai inap.

Setelah mendaftar, aku dicek tekanan darah, USG, cek jantung, urin, darah, dsbnya.
Rada siang (sekitar jam 12-an) perutku mulai mules… tadinya udah mikir kalo gak mules2 juga, bakal suntik pemacu kontraksi.
Kata suster, kalo dah mulai 5 menit sekali mules, aku mesti lapor, akan masuk kamar bersalin.
Roommate-ku saat sore (29 Jun), mulai sakit 5 menit sekali. Dan dia mulai masuk kamar bersalin, kata dokter dia pembukaan 2.
Dia udah merintih2 menahan sakit.
Pembukaan itu sampai 10. Pada pembukaan2 awal, jangan pakai tenaga dulu, ntar keburu lemas pada saat-saat terakhir.
Saat pembukan 8-10 kita dah mulai boleh pakai tenaga buat ‘push’.

Berhubung gak ada kerjaan, sambil nunggu, akhirnya aku maen kartu remi (80 score). Soalnya nyokap roommate-ku, mertuaku dan suami nganggur juga. Butuh satu orang lagi baru bisa maen.

Menjelang sore jam 5, waktu mulesku mulai makin pendek, mungkin 15 menit sekali.
Lin menemaniku naik turun tangga rumah sakit, katanya sih biar ntar proses bersalin lebih lancar.
Terus jam 11 malam, waktu mules kayaknya makin deket 5-7 menit. Aku sih belom lapor.
Mulai rada sakit juga sih, tapi gak sakit2 banget.
Tiap kali mulai mules, aku tahan aja sambil nyanyi dan tarik napas dalam2 (tapi nyanyinya pelan2), jadi rasa sakitnya rada mendingan dan masih bisa ditahan.
Lagu “Hey Jude”-nya beatles dan Ming Yue Ji Shi You (明月几时有--- gak hafal, jadi berlala-lala aja...)

Pagi sekitar jam 8.30 ada suster check up datang nanya kondisi aku. Aku bilang mulai sakit kira2 5 menit sekali.
Terus datang dokter, masukin tangan ke dalam terus dia bilang aku dah pembukaan 6!!!
Aku langsung dibawa ke kamar bersalin.
Untungnya pagi aku dah pup duluan…. Soalnya kadang lagi ”push” … bisa aja kita pipis + pup di atas tempat tidur.

Di kamar bersalin, aku cuman mengenakan pakaian atas (pakaian dari rumah) dan kakiku kedinginan karena ruangannya ber-AC. Terus aku minta selimut ke dokternya.
Dokter gak fully nemani aku, kadang dia ke ruang dokter (tapi bisa keliatan ama aku)
Jadi aku masih mules2, masih usaha nyanyi dan tarik napas dalam2.
Menurut dokter, kontraksi rahim aku agak lambat, akhirnya aku diinfus juga dg cairan pemacu kontraksi.
Si dokternya mungkin males nungguin aku sampe pembukaan 10.
Konon sih para dokter lebih senang caesar, cepat dan duitnya lebih banyak.

Yah, walaupun katanya ini rumah sakit bersalin terbaik di kota Hefei ini, tapi menurutku pelayanannya biasa2 aja.
Untuk pasien aja gak ada pakaian khusus, gak seperti yang aku lihat di Jakarta.
Seprei tempat tidur juga gak pernah diganti selama aku tinggal 4 hari di situ.
Makanannya juga gak ada enak-enaknya deh!

Balik lagi soal mules2 ... saat mules2, jangan dilawan dg tenaga, tapi kita mesti tarik napas dalam2. soalnya tenaga mesti disimpan untuk nge-push saat mulai pembukaan 8-10. kalo di awal2 udah pake tenaga, ntar di pembukaan 8-10 udah lemas duluan, malah akan repot.

Waktu aku dah pembukaan 8 mungkin ya…. si dokter (her family name is Zhou) bilang aku dah boleh pakai tenaga buat push. Gitu deh, kata dokternya tenaga dipake saat kontraksi. Kalo lagi gak kontraksi, jangan ngejen.
Saat udah ngejen gitu… rasa sakitnya udah gak terlalu lagi (menurutku pribadi yah….), cuman yah gitu….mesti pake tenaga ekstra utk push. Soalnya lebih sulit menahan untuk tidak ngejen selama belom pembukaan 8 daripada ngejen itu sendiri.
Dan aku bisa rasain banyak cairan keluar (ntah darah ntah apa…).

Selama proses nge-push, ketubanku gak pecah, akhirnya dipecahin oleh si dokter.
Selama proses ngejen, si dokter ngecek detak jantung si bayi secara rutin.
Normally babyku detak jantungnya sekitar 140-an.
Terus pada saat dia udah mau keluar, detak jantungnya sempat melambat sampai 120.
Namanya juga gak ngerti, aku kan cemas, kata dokter masih dalam batas aman.
Tapi aku disuruh push lebih kuat aja spy lebih cepat.
Mungkin karena kepala si bayi pada posisi di lubang vagina kali ya…takut keganggu pernapasannya atau apa… aku juga gak ngerti.

Terus terakhir, si dokter ‘nge-gunting’ bagian luar vagina, tak lama kemudian, sret…sret….sret ... kerasa di bayi keluar dan terdengar dia bergerak2 di tempat tidur. Terus kedengaran dia nangis, gak kencang-kencang amat sih nangisnya. Terus ama si dokter diangkat dilihatin jenis kelaminnya ke aku. It’s a baby girl. Tapi aku gak dikasih lihat mukanya. Cuman tampak samping aja.

Pas ngegunting itu, lumayan sakit juga.
Tapi beneran… the whole process bener2 gak sesakit yg aku bayangkan sebelumnya. Aku dah siap2 untuk menahan rasa yang lebih sakit dari ini.
Sesudah itu, si dokter ngebersihin rahimku (ngorek2 gitu deh) dan menekan2 perutku … ngeluarin sisa2 darah.
Terus sesudah itu, aku dijahit, 6 jahitan. Semua proses tanpa obat bius.
Kata si dokter, waktu dia mau gunting, aku seharusnya gak ‘push’ …. Pas dia suruh aku jangan push itu, aku gak denger.
Jadi robeknya rada ‘dahsyat’ dikit. Tapi masih mendingan daripada istri abang aku yg katanya 13 jahitan (soalnya kepala ponakanku rada gede)
Belakangan baru dia tau aku dari Indonesia.

Pas aku dah selesai melahirkan, ternyata roommate aku baru masuk kamar bersalin dan ditempatkan persis sebelah aku.
Sehingga aku sempat ‘say hi‘ ama dia !
Dia sampai kaget, kok aku lebih cepat dari dia.
Soalnya dia dah dibawa ke kamar transisi waktu pembukaan 2.

Di tengah2 proses, akhirnya roommate aku switch jadi operasi Caesar.
Dokter salah juga, rada maksa dia untuk normal.
Akhirnya dia minta Caesar di tengah2.
Ternyata babynya gede. 4.15 kg (baby aku 3.25 kg).
Dan kepala babynya lebih gede dari tulang panggulnya. Sehingga gak bisa lahir normal.
Kepala babynya kejepit di tulang panggul, gak bisa keluar.
Akhirnya waktu di Caesar, ada 3 dokter yang usaha buat ngelepasi kepala si baby yg kejepit itu.
Kalo telat, kemungkinan besar nyawa si baby bisa terancam.

Sebenarnya lebih enak melahirkan normal, mungkin kata orang2 sakit.
Tapi sebenarnya Caesar lebih ‘menderita’.
Aku habis melahirkan, besoknya dah bisa berdiri dan jalan.
Sementara roommateku mesti terbaring 3-4 hari, gak boleh banyak gerak.
Pipis juga dibikinkan saluran di tempat tidur.
Pemulihan operasi Caesar juga lebih lama.

Satu jam setelah melahirkan, babyku ditidurkan di lengan kiriku untuk diberi ASI pertama (colostrum).
Rasa sulit dilukiskan dengan kata-kata, saat di kecil ditaroh di sampingku dan di-breasfeed. Aku sendiri gak tau, apa dia berhasil ’meminum’ sesuatu apa enggak.
Seharusnya yang bener, memang setelah lahir, baby jangan diberi susu formula ataupun air putih, tapi diberi ASI pertama, itu yang paling bagus.
Tapi karena gak tau, mertua langsung memberi FORMULA, katanya takut si baby kelaparan.
Aku juga gak ngerti. (baru tahu hal ini beberapa bulan kemudian).
Dan selama di RS, karena gak tau, kita berasumsi ASI-ku belom keluar, mertua juga gak ngerti.
Untungnya kemudian ada dokter yang berkunjung rutin dan memberitau kalo ASI-ku ada, mengajarkan cara memijat karena payudara sudah mengeras akibat ASI yang tidak keluar. Selama di rumah sakit juga bayi diletakkan berdampingan dengan tempat tidur ibunya tujuannya biar setiap saat bisa diberi ASI. Gak seperti kalo di Jakarta, bayi dipisahkan dari si ibu.
Oh ya, selama breasfeed, aku sering mengajak bicara si kecil, dan dia sering menggumam seolah menjawab. Kata roomateku, kayaknya dia seolah ngerti diajak bicara. Hihihi.. lucu !

Selama di RS, aku jadi 'ngetop' karena jarang-jarang ada orang asing melahirkan di sana.
Bayiku disebut ”Yenni Junior”. Hihihi…mertuaku bilang, namanya bukan Yenni, Yenni itu mamanya. Hahahaa… !
Pas dibawa berenang, si kecil menangis dengan kencang karena ketakutan.

Jahitanku bisa dibuka pada hari keempat setelah melahirkan.
Dan setelah dibuka jahitan, aku dah bisa pulang ke rumah.
Kalo yg operasi biasanya setelah seminggu baru boleh pulang.

Oh ya, orang yg bareng daftar dg aku, posisi bayi gak normal.
Tapi suaminya ngotot suruh lahir normal.
Sehingga seharian dari jam 10 siang, sampai besok paginya dia menderita banget, bayinya gak bisa keluar.
Dia berteriak2 kesakitan selama di kamar bersalin.
Akhirnya baru deh, si suami setuju untuk sesar, kalo nggak nyawa si bayi dan mungkin si ibu bisa terancam.
Seharusnya dari awal udah disesar, karena jelas2 posisi kepala si bayi tidak normal, tidak berada di ‘pintu keluar’.
Gimana kuat dia ngepush, tetap aja di bayi susah keluar.

Segitu dulu ceritanya ntar nyambung lagi. Mudah2an gak ngeboseni dan bermanfaat buat kelak.
Tapi beneran kok, gak sesakit yg aku bayangkan dan gak seserem yg dibilang orang2.
Tentunya dg catatan ukuran bayinya normal.
Kalo bayinya 4 kg atau lebih, sebaiknya konsultasi dg dokter.
Rata2 sih kalo dah 4 kg lebih, orang cenderung milih untuk Caesar.


(ditulis dan diedit ulang 30 Nov 2005)


read also: proses melahirkan Angie

1 comment:

Anonymous said...

you can get Wow Power Leveling and wow gold wow power leveling